Posts

Showing posts from February, 2015

Empat Masalah dan jalan PenyelesaianNya..

Empat Masalah dan jalan penyelesaiannya..
1- Jika engkau diuji dengan syahwat dan hawa nafsu, maka periksalah Solatmu.
Firman Allah bermaksud: "Maka datang sesudah mereka suatu keturunan yang mereka telah melalaikan solat dan memperturutkan Syahwat hawa Nafsunya" [Q.S. Maryam: 59] إذا ابتُليت بالشهوات فراجع حفاظك على الصلوات {فَخَلَفَ مِن بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ}
2- Jika Engkau merasa keras hati, berakhlak buruk, dan sentiasa tidak berasa tenang, maka periksalah hubunganMu dengan ibumu dan baktimu kpdNya. Firman Allah bermaksud: "Dan (Dia jadikan aku) berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka" [QS. Maryam: 32] إذا أحسست بالقسوة وسوء الخلق والشقاء وعدم التوفيق فراجع علاقتك وبرك بأمك {وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيًّا}
3- Jika Engkau merasa tertekan dan hidup dalam kesempitan, maka Periksalah hubunganMu dengan Al-Qur'an. Firman Allah bermaksud: "Dan barangsiapa…

Aku, Aku.

Mungkin hari ini kau kenal aku.
Tapi esok, kau tak tahu pun siapa aku.

Aku tetap aku.
Punya hati sekeras batu,
Tapi juga cair mengalir.

Aku manusia.
Punya identiti fitrah.
Bukan malaikat tiada ingkar.
Bukan iblis tiada sedar.

Tak usahlah pening kepala,
Kau nilai siapa aku.
Tak usah berkedut dahi,
Mengeji kerja buat aku.

Baik kau tunduk,
Lihat dimana kau berdiri.

-Nur-

Konon.

Sukanya kau bersentap-sentap.  Untuk orang lain kau tampar sentap menusuk. Pantang terlihat tak kena, Keluar sentapan muhasabah. 
Muhasabah.  Itu kata kau. 
Tak kau fikir, Hati mereka akan terus tersentap dari rahmat Tuhan, Terus merasa murka Tuhan, Terus tidak percaya peluang kembali pada tuhan. 
Dan kau terus megah,  Kau membuat orang muhasabah? 
Waktu kembali mengena kepala sendiri,  Dengan sayu kau pertahankan jiwa manusia.  Engkau sahaja seorang manusia.  Apa kau hidup dengan tumbuhan? 


Kata Sayyiduna Ali bin Abi Talib : 

الفقيه حق الفقيه من لم يقنط الناس من رحمة الله
Sebenar-benar faqih adalah mereka yang tidak menyebabkan manusia berputus asa dari rahmat Allah. 

Riwayat Ad-Daarimi
-Nur-