Posts

Showing posts from 2015

Sang Daie

Daie itu tidak cuma lantang
Mengatakan itu salah ini haram.
Tidak cuma menyuruh melakukan ini dan mencapai itu.

Daie itu murabbi,
Daie itu sahabat,
Daie itu berjiwa manusia.

Daie memimpin dan berjalan seiring,
Menceritakan keindahan kebenaran dan bagaimana melakukan.
Menjelaskan rahmat Allah dengan penuh kasih sayang.

Daie itu orang pandang contoh,
Orang senang berdamping dan tenang diiikuti.

Bukan berdiri dibelakang mahupun hadapan,
Yang cuma bercakap dan memerhati. 

-Nur-

Tahu, tahu?

Ya aku jatuh. 
Tapi aku tak kecewa.  Aku tahu aku jatuh.  Dan aku tahu aku harus bangkit. 
Tiap-tiap manusia, ada detiknya jatuh. 
Dan jatuh itu yang membuat manusia digelar manusia. 
Untuk terus menjadi manusia, 
Aku harus bangkit dan bersiap lagi untuk jatuh.  Lagi dan lagi.  Itu tarbiyah dari Tuhan. 
Yang aku kecewa adalah wujudnya engkau. Dan segolongan engkau. Bersembunyi disebalik topeng tawaddhu', Merendahkan orang-orang, Sibuk mencanang kehebatan sendiri.
Aku cuma pinta satu.  Jangan kau lupa bahawa kau manusia.  Kelak kau jatuh, sakitnya mungkin tak terubat. 
-Nur-

!

" Tarbiyah itu proses.  Jangan kerana kita yang fasik, proses itu terhenti."



-Nur-

Hidup berTuhan.

Kau berjalan,
Kau bercakap,
Kau makan,
Kau hidup..

Pernah kah terdetik untuk kau merendah?
Aku sangka tidak.

Kau berjalan dengan dada angkuh,
Kau bercakap dengan kalimah melukakan
Kau makan dengan menghina yang tak mampu
Kau hidup seperti semua orang berada dibawah,
Hanya kau yang tertinggi.

Engkau manusia berTuhan,
Mengapa lagaknya lebih dari tuan?

-Nur-

Sang Murabbi

Dakwah berkembang di tangan orang-orang yang memiliki militansi, Semangat juang yang tak pernah padam. Ajaran yang mereka bawa melebihi usia mereka. Boleh jadi usia para mujahid pembawa misi dakwah tidaklah panjang, Tapi cita-cita, semangat dan ajaran yang mereka bawa, Tetap hidup sepeninggal mereka.
Apa ertinya usia panjang namun tanpa isi. Sehingga kita kelak hanya diingat tiga baris kata yang dipahatkan di nisan kita.
Si fulan lahir, Tanggal sekian sekian Wafat sekian sekian. 
-Sang Murabbi-

Sang Murabbi

Di antara jenis sekian kemiskinan yang memprihatinkan adalah kemiskinan azam dan tekad. Bukan kemiskinan harta. Kemiskinan azam akan membawa kepada kebangkrutan. Tekad dan azam yang kuat kelak membuat kita berilmu.
Tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyyahan dan memperoleh darjat yang tinggi di sisi Allah tanpa tekad, kemahuan dan kerja kuat. 
-Sang Murabbi-

Sang Pencerah..

Agama itu bukan rantaian aturan-aturan yang bisa dipermudah atau dipersulit. 
Agama itu proses.  Seperti udara pagi yang kita hirup perlahan-lahan ke tubuh kita.
Bayangkan yang kita hirup itu angin puting beliung, Tubuh kita tidak hanya hancur, Tapi terhempas tak terdaya, Terbawa arus tak tentu arah. 
Apakah kita rela, Melihat umat kita berserakan dan lari, Menjauh dari agama. Hanya kerna kita salah memberikan pengertian..
-Sang Pencerah-

Empat Masalah dan jalan PenyelesaianNya..

Empat Masalah dan jalan penyelesaiannya..
1- Jika engkau diuji dengan syahwat dan hawa nafsu, maka periksalah Solatmu.
Firman Allah bermaksud: "Maka datang sesudah mereka suatu keturunan yang mereka telah melalaikan solat dan memperturutkan Syahwat hawa Nafsunya" [Q.S. Maryam: 59] إذا ابتُليت بالشهوات فراجع حفاظك على الصلوات {فَخَلَفَ مِن بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ}
2- Jika Engkau merasa keras hati, berakhlak buruk, dan sentiasa tidak berasa tenang, maka periksalah hubunganMu dengan ibumu dan baktimu kpdNya. Firman Allah bermaksud: "Dan (Dia jadikan aku) berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka" [QS. Maryam: 32] إذا أحسست بالقسوة وسوء الخلق والشقاء وعدم التوفيق فراجع علاقتك وبرك بأمك {وَبَرًّا بِوَالِدَتِي وَلَمْ يَجْعَلْنِي جَبَّارًا شَقِيًّا}
3- Jika Engkau merasa tertekan dan hidup dalam kesempitan, maka Periksalah hubunganMu dengan Al-Qur'an. Firman Allah bermaksud: "Dan barangsiapa…

Aku, Aku.

Mungkin hari ini kau kenal aku.
Tapi esok, kau tak tahu pun siapa aku.

Aku tetap aku.
Punya hati sekeras batu,
Tapi juga cair mengalir.

Aku manusia.
Punya identiti fitrah.
Bukan malaikat tiada ingkar.
Bukan iblis tiada sedar.

Tak usahlah pening kepala,
Kau nilai siapa aku.
Tak usah berkedut dahi,
Mengeji kerja buat aku.

Baik kau tunduk,
Lihat dimana kau berdiri.

-Nur-

Konon.

Sukanya kau bersentap-sentap.  Untuk orang lain kau tampar sentap menusuk. Pantang terlihat tak kena, Keluar sentapan muhasabah. 
Muhasabah.  Itu kata kau. 
Tak kau fikir, Hati mereka akan terus tersentap dari rahmat Tuhan, Terus merasa murka Tuhan, Terus tidak percaya peluang kembali pada tuhan. 
Dan kau terus megah,  Kau membuat orang muhasabah? 
Waktu kembali mengena kepala sendiri,  Dengan sayu kau pertahankan jiwa manusia.  Engkau sahaja seorang manusia.  Apa kau hidup dengan tumbuhan? 


Kata Sayyiduna Ali bin Abi Talib : 

الفقيه حق الفقيه من لم يقنط الناس من رحمة الله
Sebenar-benar faqih adalah mereka yang tidak menyebabkan manusia berputus asa dari rahmat Allah. 

Riwayat Ad-Daarimi
-Nur-

Cahaya Ilmu.

Dan kini aku disini, Berdiri dibawah langit ini,  Berpijak dibumi ilmu dan budi.
Menerus langkah pengejar ilmu,  Begitu banyak cahaya bersinar, Begitu hebat kelantangan ilmu,  Cukup indah. Cukup megah.
Dan aku, Hanya kekuatan aku genggam, Hanya pertolongan Allah berikan Menjadi penerus, Aku berjuang dan bertahan. 

- Nur -
5Januari2015
IIUM, Gombak.