Sunday, December 30, 2012

Tersalah Langkah



Mungkin kerana terlalu lama menyimpan,
Aku merasakan waktunya cukup matang.
Lantas aku memberanikan diri untuk membuka,
Dengan keyakinan takkan tergugat.
Malah dengan keyakinan,
Aku seperti cukup kuat untuk membawa kebaikan.

Tapi hakikat sebenarnya,
Masa bukanlah penentu kuatnya hati.
Sampai tergelincir tanpa keinginan untuk bangkit. 
Aku terus duduk bertamu kealpaan.

Hingga suatu saat,
Hilang semua keasyikan.
Kesunyian menerjah dengan kesedaran. 
Perjuangan dulu kembali ditayang diminda.
Dan aku sedar, aku rindu.
Rindu nikmat perjuangan.
Yang telah aku rosakkan. 

Bukan mudah untuk kembali,
Semua lalang kefasikan perlu dicantas!
Dengan segenap azam dari seluruh pelusuk jiwa. 
Dengan keyakinan taubat dari Sang Pencipta.
Dan dengan penuh pengharapan,
Segalanya bakal kembali seperti sebelumnya. 

Biarpun kini, ujian yang sama seperti berulang. 
Namun dengan sepenuh pengharapan,
Moga sejarah tidak berulang. 




- Nur -
BARAKALLAHU LANA :)

Saturday, December 29, 2012

Jenis jenis Hati

Bismillah..
Sedikit perkongsian hari ini. Tentang HATI. Seketul daging yang begitu besar peranannya. Mudah-mudahan ada manfaat, tidak sia-sia malah lebih baik untuk manusia yang mahu berfikir. InsyaAllah =)

 Kata Saidina Ali RA : " Bekas-bekas (tempat diturunkan ilmu dan rahmat) Allah di dunia ini adalah  hati "

 

Rasulullah SAW bersabda: “Ketahuilah dalam jasad manusia ada seketul daging, jika ia baik maka baiklah jasad itu dan jika ia rosak maka rosaklah jasad itu, itulah yang dinamakan hati.” (Hadis Riwayat al-Bukhari dan Muslim) 

Rugilah seorang manusia apabila telah datang kepadanya jalan kebaikan tetapi ia masih tidak berganjak untuk mengikuti jalan itu. 

BARAKALLAHU LANA :)

Friday, December 28, 2012

SEMPURNA.

SEMPURNA. Satu kalimah yang dikejar. Kadangkala hikmah yang tersirat tak di ambil peduli. Cuma sekadar ingin memenuhi fitrah duniawi. Itulah aku, itulah engkau. Juga sama dengan semua yang bernma manusia. Tak dapat ditepis, tak dapat dinafi. Pandangan manusia sentiasa menjadi yang pertama. Kemudian, kesempurnaan pandangan Rabbul Izzati baru diraih. Itupun cuma segelintir yang sedar.

Sempurna. Dari segi rupa, harta, ilmu, kerjabuat, hubungan, akhlak, iman, aqidah, dan macam-macam.
Segalanya ingin sempurna, kan? Tapi, alangkah indah dan bermakna jika segala kesempurnaan itu dikejar dengan mengharap redha Allah. :) Kesempurnaan duniawi dimiliki untuk melengkapkan persiapan ukhrawi yang kian hari ditambah kuantiti dan kualiti. Bukankah indah, jika dunia ditadbir agama ?

" Indahlah dunia jika ditadbir agama, tapi hancurlah agama jika dikuasai dunia. "

Kelemahan sentiasa ada. Kenyataannya kita sebagai hamba. Tapi kita hamba yang beruntung ! Sentiasa ada peluang dari TUAN. Sentiasa diberi pertolongan dan perlindungan. Kita juga punya senjata. Kita ada talian denganNya. Yang langsung tanpa sekatan. Yang terus tanpa halangan. Lantas alasan apa lagi yang layak dijadikan alasan ?  Alasan apa yang menghalang kita bangkit menjadi MUKMIN? Yang Allah pandang sebagai insan bertaqwa, yang Allah kasih padanya, yang terpilih untuk mendapat syafaat RasulNya, dan yang berhak mendapat syurgaNya ..

Bangkit menjadi MUKMIN. Mukmin yang sempurna? Oh, MUSTAHIL . Tiada yang sempurna melainkan DIA. Dan tiada yang mampu menjadi seperti kekasih yang diberi mukjizat oleh Nya .

" Habistu macam mana? Susah lah. Bila nak berubah, ada saja ujian. Lepastu jatuh balik. Iman susah nak kekal menaik. "

Bukankah itu alasan orang yang malas berusaha ?? Sekali lagi, kita hamba yang beruntung! Kita punya senjata, punya perlindungan dan pertolongan, punya tempat bergantung. Allah beri akal, beri anggota sempurna. Itu lah alat-alat yang harus diguna untuk BERUSAHA. Bukan sekadar menggunakan mulut sahaja memberi alasan dan menyatakan segalanya SUDAH TAKDIR ~

Itulah aku. Itulah engkau. Dan itulah kita, MANUSIA. =)


كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم ۚ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji) serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)" (Aali Imran 3:110)

Usah risau jika belum sempurna, kerana itu mustahil. Risaulah jika tiada usaha menjadi sempurna kerana Allah soalkan usaha bukannya hasil :)

- Nur -




BARAKALLAHU LANA :)

Wednesday, December 26, 2012

Layakkah Syurga ?





Ah ! Sikap manusia kadang sungguh tiada batasan.
Terus-menerus dizahir tanpa peradaban
Yang kian lama wujud dalam komuniti kehidupan,
Tapi langsung tidak menjadi pedoman.

Dengan kelancangan sikap itulah,
Tanpa sedar, begitu banyak tangisan dari pelbagai hati
Namun keegoan lebih berkuasa
Tiada langsung kerendahan hati saling bersaudara.  
Lagaknya bagai tiada balasan.
Persis iblis yang sombong mengingkari arahan.

 
Tak perlu banyak berbicara,
Ingat saja,
Allah itu adil,
Allah itu berkuasa atas semua,
Dan Allah itu mengetahui segalanya.

Tidak masuk syurga sesiapa yang ada di dalam hatinya sedikit sifat sombong”, kemudian seseorang berkata: "(Ya Rasulullah) sesungguhnya seseorang itu suka pakaiannya bagus dan kasutnya bagus", Beliau bersabda: "Sesunguhnya Allah itu indah dan Dia  menyukai keindahan, (dan yang dimaksud dengan) kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan merendah-rendahkan orang lain" (HR. Muslim)



- Nur -


BARAKALLAHU LANA :)

Monday, December 24, 2012

Pray for them.




Melihat penderitaan mereka,
Cukup benar kata pepatah.
Berat mata memandang,
Berat lagi penderitaan ditanggung.

Hampir setiap hari,
Setiap masa dan ketika.
Ketenangan tak pernah dirasai,
Saban waktu bingit dengan bunyi tembakan,
Sayu dengan teriakan tangisan.
Ketenangan cuma ada dihati mereka,
Yang kuat ikatannya dengan Rabb,
Yang rindu mendamba syaheed.

Kita cuma melihat,
Derita mereka yang merasa.
Ditindas dan disiksa,
Dibunuh dan diperkosa,
Golongan laknatullah bermaharajalela,
Yang penuh dengan pura-pura.
Lantas bagaimana dengan kita?
Yang mengaku bersaudara..

Maka dengan sepenuh jiwa,
Pejamkan mata,
Azamkan di hati,
Kita juga akan bersama mereka.
Bersatu mengangkat senjata,
Biarpun cuma senjata doa.  

pray for GAZA and SYRIA <3


 

- Nur -
BARAKALLAHU LANA :)