Thursday, April 19, 2012

Kembali Menyendiri..



Kadang kadang apa yang terlahir,
Bukan lah yang sebenar-benarnya..
Kerana yang sebetulnya ingin terzahir,
Aku telah sedaya menutupnya..

Saat ini, aku tersedar..
Ternyata bukan mudah seperti yang disangka..
Terlalu banyak dugaan dan godaan..
Saat aku sedang berusaha. 

Kini baru aku tahu, 
Tiada lagi yang boleh dipercayai..
Selain Dia.

Tiada lagi yang boleh menjadi tempat mengadu..
Selain Dia. 
Hanya Dia..
Sang Pencipta..

Menyendiri..
Itu lebih menenangkan hati..
Biarlah seperti dulu, bukan kini.
Cukuplah sampai disini..

Aku ingin sendiri..
Dalam menyulam cinta Ilahi..
Izinkan aku pergi.... 




- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Monday, April 9, 2012

Jiwa Kacau

N    : " Ukhti, jiwa ana kacau sekarang. Berikan ana secebis nasihat. "
Z      : " Ana tahu, ana nampak dari riak muka anti.. Ada apa sebenarnya ? "
N     : " Satu demi satu tersingkap.. Membuka kembali sesuatu yang ana dah cuba tutup. "
Z      : " Bagi ana, lebih baik biarkan ia terbuka.. Daripada anti tutup di luar, tapi sebenarnya masih sakit dalam hati..Umpama kaca dalam luka.. Biarkan luka tu terbuka, lama-lama kaca tu akan keluar jugak. Daripada anti terus tutup dan biarkan kaca kekal berada dalam luka tersebut. Itu lebih sakit sebenarnya.. Jadi, biarkan luka tu terbuka dan insyaALLAH, kaca tu akan keluar sendiri. :) "
N     : " Jujurnya, memang terlalu sakit ana tutup sesuatu dalam keadaan ia belum tenangkan hati ana sepenuhnya.." 
Z      : " Ya, ana faham. Sakit sangat. Jadi, anti cuba untuk lupakan. Lama-lama akan hilang jugak. Lagi satu, sandarkan semuanya pada Islam. Rujuklah, apa yang Rasulullah akan buat jika berada dalam situasi-situasi tertentu. Ingat, jiwa kacau memakan masa yang sungguh lama. Mengganggu fizikal dan mental. Kadang-kadang amanah kita dengan Allah pun terganggu disebabkan jiwa kacau.."








BARAKALLAHU LANA :)