Thursday, February 9, 2012

Kembalilah !



Engkau..
Hilang dari pandangan mata..
Hilang dari pandangan jiwa..

Engkau yang dulu..
Hilang sudah kini..
Mungkin sukar ku temui kembali..

Aku Rindu..
Detik sebuah persahabatan..
Kenangan dan memori semalam..

Aku Rindu Engkau Yang Dulu..
Yang menyapa dengan senyuman..
Yang setia sebagai seorang teman..

Sahabat,
Kenapa kau lemah berhadapan cubaan dunia ?
Kenapa kini kau hanyut bersama arus kepalsuan ?
Sedangkan dulu kau yang beri aku madah kekuatan..
Biar aku tak rebah bersama kehinaan..

Teman,
Aku ingin kau kembali..
Menjadi teman yang dahulu..
Yang setia dengan tazkirah..
Yang memegang erat sebuah ukhwah..




- Nur -




BARAKALLAHU LANA :)

Harus Kedua-duanya..



Jika kau kehendaki..
Bukan hanya dengan keinginan..

Meskipun kau usahakan..
Mustahil itu tanpa izinNya..

Walaupun kau berdoa..
Takkan berhasil tanpa cara..

Maka kedua-duanya..
Harus kau tempa..
Tawakkal dan usaha..
Itu yang disebutNya..

 Suatu hari seorang lelaki datang berjumpa Nabi s.a.w. Lalu Nabi bertanya: Kamu datang dengan apa?Jawab lelaki itu: Dengan unta. Aku biarkan di luar dan aku bertawakal. Nabi berkata: Ikat dulu, baru tawakal.

-Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Wednesday, February 1, 2012

Betulkah Cara Kita ?

Situasi di sebuah bus-stop tepi jalan. Hujan lebat. 4 orang di situ. Satu pasangan muda laki pompuan, dan 2 pemuda. Kelihatan si lelaki membuka payungnya lalu menggapai bahu si gadis, cuba untuk melintas jalan dalam hujan lebat...

Pemuda 1 bercakap-cakap dengan Pemuda 2 sambil memandang ke tempat lain.

Pemuda 1: Tak payahlah nak payung-payung..kan? Kalau dah couple haram tu, payung macam mana pun tak boleh lari dari dapat murka Allah. Cubalah sediakan payung pada azab Allah kalau boleh.

Pemuda 2: Ha'ah la. Yang haram ni la rasa lazat dan nikmat semua. Rasa bahagia dapat payungkan pasangan. Rasa romantik, rasa bertanggungjawab la kononnya. Si pasangan pula berbunga-bunga rasa dapat dipayungkan. "Fuh, bestnya dapat pakwe camni!"

Tanpa disedari, perbualan didengari jelas oleh si lelaki dan si gadis.

Lelaki: Bro, kalau couple haram dapat dosa, mengata "baling batu sembunyi tangan" ni sama juga dapat dosa. Lebih kurang mengumpat wlpn depan2. Adakah bro-bro rasa ni nasihat sinis yang terbaik utk dakwah orang? Kalau nak nasihat, apa kata bro datang kat saya; beri salam elok2, then sembang ringkas dua tiga patah, tanya saya siapa, duk mana..taaruf ukhuwwah fillah ringkas2. Jalinkan kemesraan dengan muka manis. Kemudian tanyalah saya siapa orang sebelah saya ni. Kalau couple saya, nasihati dan doakanlah saya. "Oh..awek ke..kahwin cepat-cepat tau. Allah.. kahwin ni antara pintu2 utama rezeki. Best gile ah kahwin ni. Bro doakan korang dimurahkan rezeki dan dapat kahwin cepat-cepat. Biar lancar segala urusan. Makin cepat makin bagus kalau ikut Islam. Makin bertangguh, makin banyak dugaannya." Susah ke? Barulah sesuai dengan 3 metode anjuran al-Quran:

Satu, "Bil Hikmah" (dengan hikmah)
Dua, "Bil Maui'zatul Hasanah" (dengan nasihat yang baik)
Tiga, "Wajadilhum billati hiya ahsan" (berbahas dengan cara yang baik)

Gadis: Actually, ni husband sy. Baru je kahwin bulan lepas. Kahwin muda. Saya 18, husband 25.

Lelaki: Maaf, kami minta diri dulu. Maaf andai terkasar bahasa. Assalamualaikum wbt.

Pemuda 1 dan pemuda 2 terkesima pening-pening lalat kena sedas-dua tazkirah dalam hujan lebat.

-----


Syabab Musafir Kasih
BARAKALLAHU LANA :)