Friday, August 5, 2011

Puasa Kerana Allah atau Kerana Ramadhan ?

Alhamdulillah.. Pejam celik, pejam celik, sudah masuk hari ke-5 kita melalui Ramadhan Kareem.. Bagaimana ibadah kita ? Sebanyak manakah kita berusaha mengejar anugerah Allah yang istimewa dan melimpah ruah dalam bulan mulia ni? Sama-sama kita muhasabah.. =)

Selama 5 hari kita melalui Ramadhan, pernahkah kita terfikir..?
- Niat yang dilafaz adakah benar-benar sama dengan maknanya dari sudut luar dan dalam?
- Kerana apa kita berpuasa?
- Adakah amalan puasa kita memberi kesan kepada jiwa dan jasad?
- Adakah kita berusaha mengawal segala perlakuan buruk yang pernah dilakukan sebelum Ramadhan?
- Adakah anggota badan yang lain turut berpuasa atau hanya letih berpuasa menahan lapar dan dahaga?
- Adakah diri benar-benar ikhlas berpuasa kerana Allah atau hanya kerana bulan Ramadhan yang lumrahnya pada bulan ini semua orang Islam berpuasa ?

Persoalannya utamanya, KITA BERPUASA KERANA RAMADHAN ATAU BERPUASA KERANA ALLAH ?


Fenomena yang berlaku pada hari ini, masyarakat kita suka menggantikan perkataan Bulan Ramadhan kepada Bulan Puasa. Kerana itulah bila hadirnya Ramadhan.. Perbezaan yang dilihat oleh mereka kepada bulan Ramadhan dengan bulan-bulan lain hanyalah PUASA. Tidak melihat kelebihan-kelebihan lain mahupun berazam untuk beribadah sebanyaknya, ikhlaskan diri dan menjadi lebih baik pada bulan Ramadhan.

Kerana ini juga lah, ramai yang berpuasa menahan lapar dan dahaga semata-mata. Hati,lidah,mata dan anggota lainnya tidak turut diajak puasa.Inilah yang dikatakan puasa kerana Ramadhan.Kerana Ramadhan memang bulan untuk puasa. Tak boleh makan dan minum. Akan nampak pelik jika orang ramai berpuasa tapi sebilangan kecil tak berpuasa. Cuba kita fikir, jika disekeliling kita ramai yang tidak berpuasa, adakah kita akan tetap menurut perintah Allah itu? Sama-sama kita muhasabah niat dalam diri kerana apa. =)

Puasa kerana Ramadhan sungguh letih. Kerana puasanya dirasai kosong tanpa pengisian. Rutin yang sama setiap masa sebelum Ramadhan. Tiada yang berubah membuatkan diri yang berpuasa kerana Ramadhan semata letih berpuasa.

Puasa semata-mata kerana Ramadhan memang ketara perbezaannya dengan puasa yang ikhlas kerana Allah.

Puasa kerana Allah adalah puasa yang pada asasnya menahan lapar dan dahaga. Dan disertai dengan puasa anggota tubuh badan yang lain. Misalnya, puasa mata dari memandang perkara-perkara yang melalaikan. Puasa lidah dengan menahan lidah menuturkan kata-kata yang tidak baik dan menyucikannya dengan banyak berzikir dan tadarus. Dan sebagainya.

Sabda Rasulullah:-
"Sekiranya umatku tahu kelebihan yang ada dalam bulan Ramadhan, nescayamereka inginkan semua bulan menjadi Ramadhan."


Jika seseorang itu berpuasa kerana Allah. Maka sudah pasti dia ingin mengejar segala kelebihan yang ada dalam Ramadhan kerana dia tahu, bulan Ramadhan hanya datang sebulan dalam setahun. Kerana tak pasti apakah masih ada peluang untuk Ramadhan yang akan datang, maka setiap kali hadirnya Ramadhan dia pasti akan bersungguh-sungguh melepasi 3 fasa dalam Ramadhan dengan jayanya.

Mari kita perhatikan dunia sekarang. Ramadhan, memang semua orang Islam berpuasa. Siaran TV, radio dan sebagainya menayangkan pelbagai pengisian sempena Ramadhan. Tapi di kaca TV juga, masih ditayangkan atau tidak rancangan-rancangan yang lagha ? Itu persoalan dari segi apa yang ditayangkan oleh media.
Di sekeliling kita? Berapa banyak yang berpuasa namun aurat masih belum ditutup? Berapa ramai yang berpuasa namun masih tidak menjaga pergaulan ? Seramai mana yang berpuasa di siang hari namun malamnya kosong tanpa isi ?

Maka dengan itulah, kita nilai kembali, kita muhasabah lagi.. PUASA KITA KERANA RAMADHAN ATAU KERANA ALLAH ???


"Ya Allah, berilah kami kesempatan untuk meraih sebanyak-banyaknya ganjaran yang Kau limpahkan dalam bulan mulia ini Ya Allah.
Ya Allah, berilah kami peluang agar dapat kami capai janjiMu. Agar dapat kami peroleh rahmat dan maghfirahMu. Juga dapat kami peroleh pahala berlipat ganda agar kami bisa terlepas dari azab api nerakaMu.
Ya Allah, permudahkanlah kami untuk memperoleh malam istimewaMu.
Ya Allah, terimalah ibadah kami, terimalah taubat kami sepanjang hayat kami.
Ya Allah, bantulah kami dalam mujahadah melawan hawa nafsu demi redhaMu sepanjang umur kami.
Ya Allah, jika dalam bulan ini kami berusaha beribadah, maka jadikanlah kami insan yang istiqamah dalam amalan kami.
Ya Allah, jika hati kami sucikan dalam Ramadhan ini, maka jadikan kami insan-insan yang tetap suci setelah keluar dari Ramadhan sehingga akhir hayat kami.

Ameen Ya Rabb !"

BARAKALLAHU LANA :)

No comments: