Tuesday, June 28, 2011

Isra' Mikraj

"Maha suci (Allah) yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad
s.a.w.) pada suatu malam hari, dari masjidil Haram ke masjidil Aqsha, yang telah Kami berkati sekelilingnya, karena hendak Kami perlihatkan kepadanya tanda-tanda Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha mendengar lagi Maha melihat." (Al-Isra' ; 1)


Setiap kali mendengar ceramah-ceramah tentang peristiwa isra' dan mikraj, kita akan diperdengarkan bagaimana perjalanan Rasulullah dan apa yang berlaku sepanjang perjalanan tersebut. Bagaimana kalau ditukar sikit pengisisan untuk tazkirah tentang isra' dan mikraj ni? Bukan apa, takut orang lain bosan akan pengisian yang sama. Bimbang juga orang dah tak ambil peduli tentang ini.
Untuk tazkirah kali ni, kita ingat kembali apa yang Rasulullah dapat daripada peristiwa itu dan bagaimana kita menghargainya.. =)

Mari kita ingat kembail..
Pada 27 Rejab, Rasulullah melalui peristiwa Isra' dan Mikraj dimana sepanjang peristiwa itu, pelbagai kebesaran Allah diperlihatkan..

Fikirkan lagi..
Allah telah memerintahkan Rasulullah menunaikan solat 50 waktu sehari semalam sebelumnya. Dengan rasa kasih sayang, Rasulullah merayu kepada Allah untuk mengurangkan waktu solat itu bagi memudahkan dan meringankan umatnya. Lebih kurang 9 kali rayuan Rasulullah sehinggalah ia solat fardhu berkurang menjadi 5 waktu. Itu pun, kerisauan masih bertandang dihati Rasulullah, adakah umatnya mampu melaksanakan kewajipan tersebut?

Bayangkan wahai teman-teman..
Betapa Rasulullah amat sayang dan sanggup bersusah demi memberikan keringanan kepada umatnya.

Persoalannya, adakah kita sebagai umat.. menghargai pengorbanan Rasulullah?

Lihat dunia sekarang... solat fardhu makin diambil mudah, solat tidak dipandang berat, solat tidak diberi keutamaan berbanding hal dunia malah ada yang langsung tidak menunaikan kewajiban ini.

Adakah itu penghargaan atas sebuah pengorbanan??

Seharusnya, setelah diberi keringanan.. Solat itu menjadi keutamaan yang paling atas. Bukan hanya menunaikan, tapi dilaksanakan dengan penuh penghayatan sehingga ia memberi kesan positif dari segi rohani dan jasmani untuk si pelaksana. Juga.. penghayatan dalam memperingati Pencipta dan kekasihNya. Dengan itu, ia menjadikan kita sebagai umat yang bersyukur dan sentiasa meletakkan Allah dalam hati. =)

Semoga hari-hari dalam kehidupan, kita lalui dengan penuh komitmen dalam menjadi seorang umat yang bakal bersama Rasulullah dinegeri abadi kelak :)

اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Ya Allah, ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka."


BARAKALLAHU LANA :)

No comments: