Thursday, October 13, 2011

Suara Wanita ...

Islam itu mudah dan sederhana serta tidak menyulitkan penganutnya.  Jika suara wanita itu termasuk di dalam bahagian-bahagian aib (aurat) wanita, ini bermakna kita telah meletakkan satu beban dan kesusahan kepada kaum Hawa.  Bagaimana harus wanita-wanita Islam mahu berkomunikasi dengan rakan sekerja ketika di tempat kerja?  Bagaimana dengan nasib pendidik wanita yang mendidik anak bangsa?  Bagaimana dengan ibu-ibu kita yang menjalankan urusan jual beli di pasar?  Adakah mereka ini berdosa kerana menunaikan tanggungjawab mereka kerana Allah swt?
Pada zaman Rasulullah saw. terdapat ramai di kalangan para sahabat dan kaum Hawa yang hadir, bertanyakan soalan dan berhujah dengan Baginda saw.  Kaum Hawa mengajukan soalan kepada Baginda saw. mengenai hukum-hukum agama dan ini juga telah didengari oleh sahabat-sahabat Baginda saw. yang lain.  Tidak ada sesiapa pun yang melarang mereka (kaum Hawa) mereka daripada bercakap.


Dr. Yusof al-Qardhawi dalam Fatwa Muasirah memetik satu dalil.  Kata beliau:
“Suara wanita bukan aurat.  Katanya, Al-Quran sendiri mengandungi ayat yang membenarkan wanita berdialog dengan Nabi Muhammad saw.


TETAPI , ingat wahai wanita, suara tetap tidak boleh dikeluarkan dan digunakan sewenang-wenangnya. Islam tetap menjaga maruah dan martabat seorang wanita.

Firman Allah swt. di dalam Surah Al-Ahzaab ayat 32: 
"Wahai isteri-isteri Nabi, kamu semua bukanlah seperti mana-mana perempuan yang lain kalau kamu tetap bertaqwa. Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk kepada kamu), dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan)"




Suara wanita memang bukan aurat, tetapi BOLEH MENJADI AURAT jika berkaitan dengan beberapa perkara, antaranya :-

1. Bercakap antara kaum Adam dan Hawa yang bukan muhrim akan perkara yang sia-sia, mengajak kepada perkara maksiat serta melalaikan.


2. Menyanyi. 'Sesungguhnya suara wanita bukanlah aurat kecuali ketika dia menyanyi.  Maka pada saat itu suaranya aurat' [Imam al-Ghazali]


3. Syeikh Atiyah juga memetik beberapa pendapat ulama terdahulu mengenai perkara ini.  Al-Qurtubi berkata, suara wanita ketika berkata-kata bukanlah termasuk aurat, kecuali ketika dia menyanyi, maka pada saat itu suaranya aurat

Suara wanita tidak jatuh kepada (bahagian-bahagian aib) aurat wanita selagi ianya BERPEGANG kepada perkara-perkara berikut:


1. Kaum Adam dibolehkan bercakap atau berdialog dengan kaum Hawa dengan suatu hajat yang perlu sahaja


2. Kaum Hawa tidak boleh bermanja-manja, memerdukan, melembut-lembutkan suaranya pada saat bercakap dengan lelaki yang bukan muhrimnya kerana ianya boleh menimbulkan nafsu berahi dan fitnah orang

3. Wanita tidak boleh mengeluarkan suara sewenang-wenang; tidak disyariat kepada wanita untuk azan bagi mendirikan sembahyang, kecuali di kalangan mereka sendiri


4. Apabila seorang wanita ingin menegur kesalahan yang dilakukan imam dalam sembahyang tidak boleh dengan melafazkan tasbih seperti yang dilakukan oleh lelaki tetapi memadailah dengan menepuk tangannya saja


5. Kaum Hawa juga tidak boleh membaca nyaring dalam bacaan solat


6. Di antara fitnah dalam suara wanita ialah hilai ketawa, suara yang memberahikan, nyanyian yang bertujuan menggoda dan melalaikan.  Ia dilarang bagi menjaga martabat sebagai seorang wanita


7. Wanita yang ingin mempelajari Al-Quran secara berlagu tidaklah dilarang.

Imam Nawawi menyebut di dalam kitabnya Riadhus Salihin mengenai galakan belajar Al-Quran berlagu. 

Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah saw. bersabda yang bermaksud:
"Allah tidak senang mendengar sesuatu selain daripada mendengar seseorang yang sedang melagukan bacaan al-Quran dengan suara lantang dan merdu" [Riwayat  Bukhari dan Muslim]
Ibnu Abbas juga menyatakan, Rasulullah saw. bersabda bermaksud:
"Sesiapa yang tidak suka berlagu (mengelokkan bacaan) Al-Quran maka dianya bukanlah daripada golonganku" [Riwayat Abu Daud]


Secara ringkasnya, suara wanita bukanlah aurat selama mana pertuturannya masih berada di dalam batas-batas hukum agama dan tidak pula bertujuan mempengaruhi orang lain akan perkara-perkara yang sia-sia dan maksiat dengan kemanjaan dan kemerduaan suaranya. 

Wallahualam bissawab.

Diringkaskan daripada ASAL ..

BARAKALLAHU LANA :)

Wednesday, October 12, 2011

ISTIHADHAH ....


“Darah istihadhah ialah darah penyakit yang keluar dari faraj perempuan. Darah ini bukanlah merupakan darah haid atau darah nifas. Ia adalah sejenis darah penyakit. Seseorang perempuan yang ketika didatangi darah istihadhah, wajib berpuasa, bersembahyang dan boleh mengerjakan ibadah lain sama seperti orang lain yang tidak didatangi haid dan nifas.”

ISTIHADHAH. 

Istihadhah BUKAN darah Haid. Haid sekurang-kurangnya 24 jam dan paling lama 15 hari. Jika ada darah yang keluar selepas tempoh 15 hari haid, maka itu adalah Istihadhah.

Tajuk istihadhah bukanlah senang untuk ditulis. Ia lebih mudah diberitahu secara lisan. Tapi, InsyaAllah.. Kerisauan akan menjadi pendorong untuk cuba menulis dan menyampaikan dengan baik.

Tempoh paling lama KELUAR HAID adalah 15 HARI .Kemudian, seseorang wanita akan berada
 dalam tempoh SUCI DARI HAID selama 15 HARI juga .Jika ada darah yang keluar selama mana dia 
 dalam tempoh 15 HARI SUCI, maka itu adalah darah ISTIHADHAH dan bukannya HAID.

CIRI CIRI ISTIHADHAH

Darah istihadhah mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
  • Warnanya merah dan tipis... Berbeza dengan warna Haid yang hitam dan merah pekat.
  • Baunya seperti darah biasa. Berbeza dengan bau Haid yang agak busuk. 

HUKUM KETIKA ISTIHADHAH.

  1. Tidak wajib mandi junub ketika ingin mengerjakan solat wajib ataupun sunat pada bila-bila masa. Kecuali satu kali ketika haidnya sudah berhenti.
  2. Orang Istihadhah wajib berwuduk setiap kali hendak mengerjakan solat.
  3. Hendaklah ia membasuh kemaluannya sebelum berwuduk dan kemudian ia menutup kemaluannya dengan sehelai kain atau kapas untuk menahan atau mengurangi najis daripada terus keluar. Jika cara ini tidak berjaya menahan darah istihadhah, maka hendaklah ia menyumbat atau mengikat kemaluannya supaya tidak bocor.
  4. Tidak menjadi halangan bagi suami yang ingin menjimak isterinya ketika istihadhah. Ini merupakan pendapat mejoriti para ulamak, kerana ia tidak mempunyai satu dalilpun yang mengharamkannya.
  5. Hukum wanita istihadhah sama sepertimana wanita yang suci daripada haid dan nifas. wanita istihadhah boleh mengerjakan solat, puasa, tawaf, membaca Al-Quran, menyertuh Al-Quran dan sebagainya.

“Fatimah Binti Abi Hubaisy telah datang menemui Nabi SAW dan berkata : Wahai Rasulullah, aku telah beristihadhah, oleh itu aku tidak suci, maka adakah aku perlu meninggalkan solat? Sabda Rasulullah SAW : Tidak, itu hanyalah darah penyakit dan bukan darah haid. Ketika kedatangan haid hendaklah engkau meninggalkan solat, dan apabila kadarnya telah berlalu( tempoh haid telah habis), maka hendaklah engkau membasuh darah yang berada pada diri engkau dan hendaklah engkau bersolat. 

(Riwayat Al-Bukhari)

“Fatimah binti Abi Hubaisyh ra telah mengadu kepada Nabi SAW : Sesungguhnya aku kedatangan haid tanpa putus-putus. Apakah aku perlu meninggalkan solat? Nabi s.a.w. menjawab : Tidak, sesungguhnya itu adalah darah dari urat, bukan darah haid. (Oleh demikian, janganlah kamu tinggalkan solat pada keseluruhan hari datangnya darah itu), akan tetapi kamu tinggalkan solat hanya pada hari-hari kamu biasa kedatangan haid padanya, kemudian (apabila habis hari-hari tersebut), hendaklah kamu mandi dan tunaikanlah solat." 

(Riwayat Imam al-Bukhari dan Muslim).

“Fatimah binti Abi Hubaiysh r.a. menghadapi istihadhah, maka Rasulullah s.a.w. bersabda kepadanya : Sesungguhnya darah haid adalah darah berwarna hitam yang dikenali (yakni ia mempunyai bau yang dikenali oleh kaum wanita). Oleh demikian, jika kamu melihat darah sedemikian, hendaklah kamu menahan diri dari menunaikan solat. Tetapi jika kamu melihat darah berwarna lain, maka ambillah wudhuk dan kerjakanlah solat.” 

(Riwayat Abu Daud, an-Nasai, Ibnu Hibban dan al-Hakim. 
Berkata al-Albani; hadis ini hasan soheh).


Rujukan :- http://www.ustaznoramin.com




~MOGA BERMANFAAT~




BARAKALLAHU LANA :)

Saturday, October 1, 2011

Menegur

Alhamdulillah, seronok bila ada orang yang bertanggungjawab menegur kesalahan orang lain. 'Amar Ma'ruf Nahi Munkar' kan?

Tapi, dalam menegur tak semestinya kita bebas menggunakan apa cara sekalipun. Kita tetap harus meneliti beberapa perkara sebelum menegur orang lain.

1 - Sewaktu mengenalpasti kesalahan orang lain.
---> Tengok dulu jenis kesalahan untuk mengatur cara menegur. Apakah kesalahan itu kesalahan yang berat, sederhana, ataupun kecil.

2 - Mencari waktu dan keadaan ataupun cara yang sesuai untuk menegur.
---> Ini lebih kepada menjaga maruah orang yang ingin ditegur. Jangan menegur orang lain dikhalayak ramai. Sebolehnya, tegur secara peribadi agar orang yang ditegur tidak akan berasa dipermalukan.
Cara, fikir cara yang lebih baik untuk menegur. Contohnya, katakan seseorang yang bersalah tu mempunyai kawan baik ataupun dia adalah seorang yang berlawanan jantina dengan kita.. Sebaiknya kita gunakan kawan baiknya untuk menegur. Kalau berlawanan jantina, suruhlah orang yang lebih tepat untuk menegur tanpa dihebah-hebahkan dan dibesar-besarkan kesalahan orang tersebut.

3 - Cara bercakap.
---> Jangan menegur dengan bahasa yang kasar dan mengguris hati orang yang ditegur. Silap-silap, orang yang ditegur tidak akan berubah malah akan menyimpan dendam lagi.

4 - Jaga maruah diri sendiri dan orang lain.
---> Jika anda silap cara menegur, anda akan menjatuhkan maruah anda sendiri secara tak langsung. Dan besar kemungkinan, orang disekeliling anda juga akan terkena tempiasnya meskipun itu adalah tindakan dari anda sendiri.
BARAKALLAHU LANA :)

Tuesday, September 20, 2011

Sudah Lama Aku Bertahan..





Benar, ia sangat menyakitkan..
Satu persatu definisinya..
Tak mampu terurai oleh kata-kata..
Yang tersingkap hanyalah kalimah cita-cita..
Aku ingin mengubahnya..

Tapi ditahap manakah imanku?
Kekuatankah yang aku miliki sampaikan tangan ku kuat berdaya..
Atau hanya lemah membenci dengan hati..
Atau mungkin, cita-cita itu sekadar personafikasi..
Yang mengubah dalam sebaris ayat cuma..
Mahupun mengubah dalam angan-angan dusta..

Yang pasti, perubahan itu harus tetap berlaku !
Bila dan bagaimana..
Itu persoalan yang tak pasti jawapannya..
Tapi yang pasti, aku akan tetap kearahnya..
Kearah menukar derita menjadi bahagia..

Ya, aku dah lama bertahan..
Sudah lama aku mengalirkan air mata..
Biarlah kini aku mencari kain kesat yang mampu menahan..
Biarlah aku mencari cahaya indah yang sudah lama kuimpikan..
Namun bisakah aku menggenggam cahaya berharga itu?



Sedangkan aku tak punya apa-apa..
Aku langsung tak dipandang siapa..
Aku tak punya status yang teguh..
Yang menguatkan keyakinan..
Dan melancarkan buah butir bicara..
Yang terbit dari sekeping hati kedukaan..
Dalam mengubah dan menyedarkan..
Kelakuan yang selama ini sungguh menyakitkan..


- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Tuesday, August 30, 2011

Adab-Adab Menyambut Syawal

Sebagai hadiah kemenangan orang-orang Islam dalam perjuangan mengengkang hawa nafsu di bulan Ramadhan Allah Subhanahu wa Ta'ala membalasnya dengan satu hari yang dinamakan 'Idulfitri atau Hari Raya Fitrah, di mana Allah Subhanahu wa Ta'ala menghalalkan mereka berbuka puasa dan mengharamkan berpuasa pada hari tersebut.

Dalam keghairahan menyambut Hari Raya yang mulia adalah wajar ianya disambut mengikut lunas- lunas yang digariskan oleh Syara' dan tidak dicampurbaurkan dengan perkara-perkara yang dilarang atau yang diharamkan.

Hari Raya memang tidak boleh disamakan dengan sambutan perayaan- perayaan yang lain, kerana ianya merupakan kurniaan Allah Subhanahu wa Ta'ala khusus kepada hamba- hamba yang beribadat dan berjuang melawan hawa nafsu sepanjang bulan Ramadhan.

Apakah adab-adab dan perkara-perkara sunat yang dilakukan ketika menyambut kedatangan Hari Raya?

Banyak fadilat atau kelebihan yang terdapat pada malam Hari Raya. Oleh sebab itu, di antara adab-adab dan perkara-perkara sunat yang telah digariskan oleh Syara' untuk kita melakukannya ialah menghidupkan malam Hari Raya itu dengan melakukan amal-amal ibadat seperti mendirikan sembahyang fardhu secara berjemaah, melakukan sembahyang sunat, bertakbir, memanjatkan doa ke hadrat Ilahi dan melakukan apa- apa jua bentuk perkara yang berkebajikan.

1. Berdoa di malam raya

Al-Imam Al-Syafie Rahimahullahu Ta'ala telah menegaskan bahawa malam Hari Raya itu adalah di antara malam-malam yang mudah diperkenankan doa, sebagaimana beliau berkata di dalam kitabnya Al-Umm: "Telah sampai kepada kami bahawasanya pernah dikatakan, sesungguhnya doa itu sungguh mustajab pada lima malam; malam Jumaat, malam Hari Raya Adha, malam Hari Raya Fitrah, awal malam Rajab dan malam Nisfu Sya'ban.

Perlu diingat juga, kelebihan menghidupkan malam Hari Raya itu tidak akan diperolehi melainkan dengan mengisi dan menghidupkan sebahagian besar malam tersebut, sebagaimana mengikut pendapat yang shahih.

2. Bertakbir Sepanjang Malam sehingga sebelum Solat Sunat Aidilfitri

Kemeriahan Hari Raya lebih dirasai apabila laungan takbir bergema. Namun begitu, tidak bermakna takbir itu semata-mata untuk memeriahkan suasana tetapi lebih dari itu, ianya lebih bersifat untuk melahirkan rasa kesyukuran dan mengagungkan Allah Subhanahu wa Ta'ala. Allah memerintahkan kepada kita mengakui akan kebesaran dan keagunganNya dengan mengucapkan takbir.

Ucapan takbir pada malam Hari Raya itu merupakan ibadah yang kita lakukan untuk melepaskan Ramadhan dan untuk menyambut kedatangan 'Idulfitri. Oleh sebab itu, disunatkan kepada kita mengucapkan takbir dengan mengangkat suara, bermula waktunya dari terbenam matahari malam Hari Raya sehingga imam mengangkat takbiratul ihram sembahyang Hari Raya. Firman Allah Ta'ala:

Tafsirnya: "Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjukNya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."

(Surah Al-Baqarah : 185)


3. Mandi Sunat Aidilfitri


Di pagi Hari Raya pula disunatkan mandi kerana Hari Raya sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ibnu 'Abbas dan Al-Fakih bin Sa'd Radhiallahu 'anhum bahawa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam melakukan mandi pada Hari Raya Fitrah dan Hari Raya Adha. Hadits ini dikeluarkan oleh Ibnu Majah.

4. Memakai Pakaian yang Terbaik, menghilangkan bau yang tidak elok

Di samping itu disunatkan juga memakai pakaian yang sebagus-bagusnya, memakai harum-haruman dan menghilangkan segala bau-bau yang tidak elok. Tidak kira sama ada orang itu hendak keluar pergi ke masjid untuk menunaikan sembahyang Hari Raya ataupun duduk sahaja di rumah, kerana hari tersebut merupakan hari untuk berhias-hias dan berelok-elok. Diriwayatkan daripada Ja'far bin Muhammad daripada bapanya daripada datuknya:

Maksudnya: "Bahawasanya Shallallahu 'alaihi wasallam memakai kain yang bergaris-garis (untuk diperselimutkan pada badan) pada setiap kali Hari Raya."


(Hadits riwayat Al-Syafi'e dan Al-Baghawi)

5. Makan terlebih dahulu (seeolk-eloknya makan kurma dalam bilangan ganjil)

Sebelum keluar pergi ke masjid untuk menunaikan sembahyang sunat Hari Raya Fitrah disunatkan makan dan minum terlebih dahulu kerana mengikut apa yang dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam sebagaimana yang diriwayatkan daripada Anas Radhiallahu 'anhu, beliau berkata:

Maksudnya: "Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam tidak keluar pada waktu pagi Hari Raya Fitrah sehingga Baginda makan (terlebih dahulu) beberapa biji tamar dan Baginda memakannya dalam bilangan ganjil."

(Hadits riwayat Al-Bukhari dan Ahmad)


6. Mengucapkan tahniah

Selain itu, Hari Raya merupakan hari kemenangan dan kegembiraan, maka sebab itu disunatkan bagi sesama muslim saling mengucapkan tahniah antara satu sama lain dengan mengucapkan:

Ertinya: "Semoga Allah menerima daripada kita dan menerimaNya daripada awak."

Daripada Jubair bin Nufair, di mana beliau merupakan salah seorang Tabi'en (orang-orang yang datang setelah Sahabat Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam) telah berkata (maksudnya): "Sahabat- sahabat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam apabila mereka berjumpa di Hari Raya, setengahnya mengucapkan kepada setengah yang lain:

Ertinya: "Semoga Allah menerima daripada kami dan menerimaNya daripada awak."


Menurut pandangan jumhur ulama bahawa mengucapkan tahniah di Hari Raya merupakan sesuatu perkara yang disyari'atkan di dalam Islam.

Al-Imam Al-Qalyubi menaqalkan daripada Al-Imam Ibnu Hajar bahawa memberi atau mengucapkan tahniah pada hari-hari raya, bulan-bulan dan tahun- tahun (kerana ketibaannya) merupakan perkara yang disunatkan. Al-Imam Al-Baijuri mengatakan: Inilah yang yang dii'timadkan.(Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyyah, Juz 14, m.s. 100)

7. Ziarah menziarahi

Manakala itu pula, amalan saling ziarah menziarahi rumah terutama sekali saudara mara terdekat dan sahabat handai merupakan suatu tradisi yang sentiasa diamalkan ketika menyambut Hari Raya. Amalan ini juga sebenarnya termasuk di dalam perkara yang digemari dan disyariatkan di dalam Islam.

Dalil yang menunjukkan pensyariatannya sebagaimana yang diriwayatkan daripada Aisyah Radhiallahu 'anha, beliau berkata:

Maksudnya: "Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam masuk kepadaku, dan di sisiku ada dua orang anak perempuan yang menyanyi dengan nyanyian Bu'ats. Lalu Baginda baring di atas hamparan dan memalingkan mukanya, dan kemudian Abu Bakar masuk, lalu mengherdikku dengan berkata: "Seruling syaitan di sisi (di tempat) Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam!" Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam menghadap kepada Abu Bakar lalu berkata: "Biarkan mereka berdua itu." Melalui riwayat Hisyam Baginda menambah: "Wahai Abu Bakar, masing-masing kaum ada hari rayanya, dan hari ini adalah Hari Raya kita."

(Hadits riwayat Al-Bukhari)

Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-'Asqalani menerangkan di dalam kitabnya Fath Al-Baari bahawa kedatangan atau masuknya Abu Bakar Radhiallahu 'anhu ke dalam rumah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam menunjukkan seolah-olah Abu Bakar Radhiallahu 'anhu datang sebagai pengunjung atau penziarah selepas masuknya Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam ke dalam rumah Baginda.

(Al-Fath Al-Baari, Juz 3, m.s. 116 & Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyyah, Juz 31, m.s. 117)

Sehubungan dengan perkara ziarah menziarahi ini, adalah ditekankan kepada orang yang pergi berziarah supaya sentiasa komited terhadap etika ziarah yang ditetapkan oleh Islam. Umpamanya hendaklah meminta izin atau memberi salam sebelum masuk, tidak menghadapkan muka langsung ke arah pintu, menjaga adab kesopanan ketika berada di dalam rumah orang yang diziarahi, memilih waktu yang sesuai untuk berziarah dan sebagainya.

8. Tetap menjaga disiplin sebagai seorang Islam yang beriman

Dalam keghairahan menyambut Hari Raya, perlu diingat jangan sekali-kali sampai lupa kewajipan kita kepada Allah Ta'ala iaitu mendirikan sembahyang fardhu, dan kerana terlalu seronok jangan pula adanya berlaku perlanggaran batasan-batasan agama.

Apa yang di harapkan daripada sambutan Hari Raya sebenarnya bukannya semata-mata kegembiraan atau keseronokan tetapi yang lebih penting dan lebih utama lagi ialah mendapatkan keberkatan dan keredhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala. Semoga kita semuanya mendapat keberkatan dan keredhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala kerana menghidupkan, membesarkan dan mengagungkan Hari Raya Idulfiri.


http://ramadhankent.blogspot.com/
BARAKALLAHU LANA :)

Maaf Zahir Batin..



Kemenangan itu akhirnya menjelma..
Setelah satu purnama Rahmat..
Menjadi sebuah medan jihad..

Seketika sahaja..
Melawan musuh nafsu dimedan Ramadhan..
Kini telah ku temui kemenangan Syawal..
Terasa baru semalam..
Aku memohon kekuatan jihad..
Berjuang di medan Ramadhan..
Lantas syukur padaNya menerpa..
Kerana kemenangan itu..
Masihku berkesempatan meraikannya..

Tak pernah putus aku berharap..
Semoga hari kemenangan itu..
Memanglah kemenangan buat insan..
Yang jerih berkeringat meraih Redha..

Dan kemenangan itu..
Kemenangan atas berhasilnya perjuangan..
Hingga berjaya meraih sijil Maghfirah..
Juga anugerah Taqwa..

Wahai Syawal..
Moga kedatanganmu..
Membawa barakah yang tak pernah putus..

"Assalamualaikum sahabat pembaca :) Salam 'Idulfitr buat antum ! Mohon ampun dan maaf atas segala kesilapan sama ada sengaja atau tidak. Semoga kedatangan Syawal memberi kebaikan kepada kita sebagai hambaNya. Dan keluarnya kita dari Ramadhan akan diiringi kesucian dari noda-noda sengsara. InysaAllah :)"


1 Syawal

- Nur -
BARAKALLAHU LANA :)

Sedih Dalam Gembira..




Sedih dan Gembira..
Mana satu harus kupilih ?
Apakah sedih ?
Padahal sunnah Nabi bergembira pada tika itu..
Apakah gembira ?
Sedangkan bulan barakah itu baru berlalu..
Patutkah aku menyukai pemergiannya ?
Lantas apa yang harus ku rasa ??


Sedih dan Gembira..
Antara dua..
Mana yang lebih layak buat seorang muslim..
Demi membuktikan kecintaan pada Deennya ?
Meskipun antara dua..
Tetap akan ada..
Sedih dalam Gembira..


Syawal..
Meski aku sedih..
Kegembiraan meraikanmu sebagai kemenangan..
Tetap ada sebagai tanda syukur..
Kerana kemenangan jihadku akhirnya tiba..


Ramadhan..
Dalam aku gembira..
Bukan bererti aku lupa kenangan kita..
Malah akan kucuba sedaya..
Menanam segenap rindu..
Menyimpan memoir redha..
Engkaulah jalan ketenangan..
Melaluimu, aku diberi peluang..
Menjadi lebih taat dan patuh..
Meraih Maghfirah dan Taqwa..
Itulah memori kepulangan..


Sedih dan Gembira..
Harus kedua-duanya..
Sedih pemergian..
Gembira kemenangan..


- Nur -


BARAKALLAHU LANA :)

Saturday, August 20, 2011

Tak Lama Dah..

Rasulullah SAW bersabda :-

“Malaikat Jibril datang kepadaku dan berkata : Rugilah orang yang bila namamu disebut dia tidak mengucapkan selawat atasmu”. Aku mengucap ; Amin. Jibril berkata lagi : Rugi orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi dia tidak dimasukan ke syurga. Aku berkata ; Amin. Jibril berkata lagi : Rugi orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadhan, tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya. Lalu aku mengucapkan ; Amin. HR. Ahmad


Tak lama dah, lagi 10 hari. Maka orang-orang yang berjihad menentang hawa nafsunya akan menemui kemenangan. Kemenangan untuk orang-orang yang bersungguh-sungguh dalam mujahadah dan mencari sebuah harta yang tak bernilai. TAQWA.. Idaman setiap mukmin.

Matlamat utama ketika masuk ke bulan Ramadhan, pastinya ingin menyucikan diri dan meraih sebanyaknya anugerah Allah. Semoga keluarnya kita dari Ramadhan nanti, kesucian masih bertapa dan anugerah Allah itu akan tetap bersemi di hati dan tidak hilang sinar dan nilainya.. Ameen !


- Nur -





BARAKALLAHU LANA :)

Saturday, August 6, 2011

Tegurlah dengan Baik..

‘‘Hai orang-orang yang beriman taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul dan kepada pemangku kekuasaan di antaramu. Maka jika kamu berselisih dalam sesuatu (perkara), kembalilah ia kepada (kitab) Allah dan (sunah) Rasul, jika kamu benar-benar beriman terhadap Allah dan hari kemudian. Itulah yang lebih baik dan lebih bagus kesudahannya.”


Firman Allah dalam surah An-Nisa ayat 59 tersebut dengan jelas memperingatkan umat Islam supaya tidak membiarkan sesuatu pertelingkahan atau perbezaan pendapat itu mencetuskan perpecahan di antara mereka.

---------------------------------------------------------------------------------

Tiga faktor yang digariskan oleh Islam boleh menjayakan sesuatu teguran itu ialah,

pertama:- tidak merendahkan ego orang yang ditegur,

kedua:- mencari waktu yang tepat dan

ketiga:- memahami kedudukan orang yang ditegur.

Hakikatnya, Islam memberi panduan yang jelas dalam kita memberi teguran dan bagaimana sikap kita apabila ditegur. Kita tidak harus melatah apatah lagi terlalu emosional sehingga menyebabkan kita melafazkan kata-kata yang tidak sepatutnya.

Semua itu tidak akan menyelesaikan masalah sebaliknya hanya akan mengeruhkan lagi keadaan, tidak kira sama ada kita pemimpin atau tidak tetapi apa yang kita perkatakan pasti akan dinilai oleh manusia dan diperhitungkan oleh Allah.

Kegagalan untuk mengawal perasaan kita berhujah akan menyebabkan berlaku tuduh-menuduh yang kesudahannya akan mencetus permusuhan antara kita.

Tindakan ini sudah tentulah bertentangan dengan firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 103 yang mengingatkan,


‘‘Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali (agama) Allah dan janganlah kamu bercerai-berai dan ingatkan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu bermusuh-musuhan, maka Allah menjinakkan hati kamu lalu jadikan kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang yang bersaudara, pada hal dahulunya kamu telah berada di jurang neraka, maka Dia menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan kepadamu ayat-ayat agar kamu mendapat petunjuk.”

Hakikatnya, Islam tidak hanya mengajar etika menegur umat seagama tetapi Islam juga mengajar kita bagaimana cara menegur yang betul kepada umat daripada agama lain, tidak kita seburuk apa pun kesalahannya.

Ia terkandung dalam al-Quran melalui perintah Allah kepada Nabi Musa dan Nabi Harun untuk berkata lembut kepada Firaun seperti mana firman-Nya dalam surah Thaha ayat 44 yang bermaksud;

‘‘Berbicaralah kalian berdua kepadanya (Firaun) dengan kata-kata yang lemah lembut,
mudah-mudahan ia ingat atau takut.”


Jika dengan Firaun pun Allah perintahkan para nabi bercakap dengan lemah lembut, apatah lagi kita sesama Islam. Ertinya Allah tidak suka jika kita bercakap atau berhujah mengikut perasaan semata-mata.

Rasulullah s.a.w bersabda,

‘‘Percakapan orang yang berakal muncul dari balik hati nuraninya. Maka ketika hendak berbicara, terlebih dahulu ia kembali pada nuraninya. Apabila ada manfaat baginya, dia harus bercakap dan apabila ia boleh mendatangkan keburukan,
maka dia hendaklah tidak melafazkannya. Sesungguhnya hati orang yang bodoh berada di mulut,
ia berbicara sesuai apa sahaja yang dia mahukan’'.

Seperkara lagi dalam kita berhujah atau mempertahankan sesuatu elakkan daripada memalsukan fakta apatah lagi membuat pujian yang bukan-bukan kepada seseorang ini.

Ia disebabkan pujian yang melampau itu adalah bencana lidah (min afat al lisan) yang sangat berbahaya.

Dalam buku Ihya 'Ulum al-Din, Imam Ghazali menyatakan enam bahaya (keburukan) yang mungkin timbul daripada budaya memuji tersebut iaitu empat keburukan kembali kepada orang yang memberikan pujian dan dua keburukan lainnya kembali kepada orang yang dipuji.

Bagi pihak yang memuji, keburukan yang akan diperoleh ialah melakukan pujian secara berlebihan sehingga menjerumus ke dalam dusta, dia memuji dengan berpura-pura menunjukkan rasa cinta dan simpati yang tinggi sedangkan dalam hatinya adalah sebaliknya, ia menyatakan sesuatu yang tidak disokong oleh fakta sebaliknya pembohongan semata-mata dan dia telah menggembirakan orang yang dipuji padahal orang itu melakukan
kesalahan.

BANGGA

Dua keburukan yang menanti orang yang dipuji pula ialah dia akan merasa sombong (kibr) dan bangga diri (ujub) - kedua-dua adalah penyakit yang boleh ‘mematikan’ hati seseorang dan keburukan kedua, orang yang dipuji akan merasa hebat, tidak perlu bersusah payah dan bekerja kuat.

Kesimpulannya, dalam apa juga yang kita lakukan berkaitan dengan lidah yang melahirkan kata-kata kita harus berhati-hati, tidak kiralah sama ada ia teguran, pujian, kenyataan atau berhujah.

Ini kerana setiap apa yang diperkatakan akan diperhitungkan di akhirat kelak apatah lagi jika ia berkaitan dengan soal kebenaran dan kebatilan.

Justeru jadikanlah firman Allah dalam surah Ali-Imran ayat 104 dan 105 sebagai pegangan, maksudnya;

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang mengajak kepada kebajikan dan menyuruh kepada makruf dan mencegah dari kemungkaran dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.

“Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka dan mereka itulah orang-orang yang akan mendapat azab yang berat.”


http://www.iluvislam.com/

BARAKALLAHU LANA :)

Friday, August 5, 2011

Puasa Kerana Allah atau Kerana Ramadhan ?

Alhamdulillah.. Pejam celik, pejam celik, sudah masuk hari ke-5 kita melalui Ramadhan Kareem.. Bagaimana ibadah kita ? Sebanyak manakah kita berusaha mengejar anugerah Allah yang istimewa dan melimpah ruah dalam bulan mulia ni? Sama-sama kita muhasabah.. =)

Selama 5 hari kita melalui Ramadhan, pernahkah kita terfikir..?
- Niat yang dilafaz adakah benar-benar sama dengan maknanya dari sudut luar dan dalam?
- Kerana apa kita berpuasa?
- Adakah amalan puasa kita memberi kesan kepada jiwa dan jasad?
- Adakah kita berusaha mengawal segala perlakuan buruk yang pernah dilakukan sebelum Ramadhan?
- Adakah anggota badan yang lain turut berpuasa atau hanya letih berpuasa menahan lapar dan dahaga?
- Adakah diri benar-benar ikhlas berpuasa kerana Allah atau hanya kerana bulan Ramadhan yang lumrahnya pada bulan ini semua orang Islam berpuasa ?

Persoalannya utamanya, KITA BERPUASA KERANA RAMADHAN ATAU BERPUASA KERANA ALLAH ?


Fenomena yang berlaku pada hari ini, masyarakat kita suka menggantikan perkataan Bulan Ramadhan kepada Bulan Puasa. Kerana itulah bila hadirnya Ramadhan.. Perbezaan yang dilihat oleh mereka kepada bulan Ramadhan dengan bulan-bulan lain hanyalah PUASA. Tidak melihat kelebihan-kelebihan lain mahupun berazam untuk beribadah sebanyaknya, ikhlaskan diri dan menjadi lebih baik pada bulan Ramadhan.

Kerana ini juga lah, ramai yang berpuasa menahan lapar dan dahaga semata-mata. Hati,lidah,mata dan anggota lainnya tidak turut diajak puasa.Inilah yang dikatakan puasa kerana Ramadhan.Kerana Ramadhan memang bulan untuk puasa. Tak boleh makan dan minum. Akan nampak pelik jika orang ramai berpuasa tapi sebilangan kecil tak berpuasa. Cuba kita fikir, jika disekeliling kita ramai yang tidak berpuasa, adakah kita akan tetap menurut perintah Allah itu? Sama-sama kita muhasabah niat dalam diri kerana apa. =)

Puasa kerana Ramadhan sungguh letih. Kerana puasanya dirasai kosong tanpa pengisian. Rutin yang sama setiap masa sebelum Ramadhan. Tiada yang berubah membuatkan diri yang berpuasa kerana Ramadhan semata letih berpuasa.

Puasa semata-mata kerana Ramadhan memang ketara perbezaannya dengan puasa yang ikhlas kerana Allah.

Puasa kerana Allah adalah puasa yang pada asasnya menahan lapar dan dahaga. Dan disertai dengan puasa anggota tubuh badan yang lain. Misalnya, puasa mata dari memandang perkara-perkara yang melalaikan. Puasa lidah dengan menahan lidah menuturkan kata-kata yang tidak baik dan menyucikannya dengan banyak berzikir dan tadarus. Dan sebagainya.

Sabda Rasulullah:-
"Sekiranya umatku tahu kelebihan yang ada dalam bulan Ramadhan, nescayamereka inginkan semua bulan menjadi Ramadhan."


Jika seseorang itu berpuasa kerana Allah. Maka sudah pasti dia ingin mengejar segala kelebihan yang ada dalam Ramadhan kerana dia tahu, bulan Ramadhan hanya datang sebulan dalam setahun. Kerana tak pasti apakah masih ada peluang untuk Ramadhan yang akan datang, maka setiap kali hadirnya Ramadhan dia pasti akan bersungguh-sungguh melepasi 3 fasa dalam Ramadhan dengan jayanya.

Mari kita perhatikan dunia sekarang. Ramadhan, memang semua orang Islam berpuasa. Siaran TV, radio dan sebagainya menayangkan pelbagai pengisian sempena Ramadhan. Tapi di kaca TV juga, masih ditayangkan atau tidak rancangan-rancangan yang lagha ? Itu persoalan dari segi apa yang ditayangkan oleh media.
Di sekeliling kita? Berapa banyak yang berpuasa namun aurat masih belum ditutup? Berapa ramai yang berpuasa namun masih tidak menjaga pergaulan ? Seramai mana yang berpuasa di siang hari namun malamnya kosong tanpa isi ?

Maka dengan itulah, kita nilai kembali, kita muhasabah lagi.. PUASA KITA KERANA RAMADHAN ATAU KERANA ALLAH ???


"Ya Allah, berilah kami kesempatan untuk meraih sebanyak-banyaknya ganjaran yang Kau limpahkan dalam bulan mulia ini Ya Allah.
Ya Allah, berilah kami peluang agar dapat kami capai janjiMu. Agar dapat kami peroleh rahmat dan maghfirahMu. Juga dapat kami peroleh pahala berlipat ganda agar kami bisa terlepas dari azab api nerakaMu.
Ya Allah, permudahkanlah kami untuk memperoleh malam istimewaMu.
Ya Allah, terimalah ibadah kami, terimalah taubat kami sepanjang hayat kami.
Ya Allah, bantulah kami dalam mujahadah melawan hawa nafsu demi redhaMu sepanjang umur kami.
Ya Allah, jika dalam bulan ini kami berusaha beribadah, maka jadikanlah kami insan yang istiqamah dalam amalan kami.
Ya Allah, jika hati kami sucikan dalam Ramadhan ini, maka jadikan kami insan-insan yang tetap suci setelah keluar dari Ramadhan sehingga akhir hayat kami.

Ameen Ya Rabb !"

BARAKALLAHU LANA :)

Monday, August 1, 2011

Salam Syahral Kareem !




Ramadhan..
Didalamnya terisi ketenangan..
Untuk menghapus kekalutan menyesakkan..

Ramadhan..
Fasa-fasa didalamnya..
Adalah peluang buat hamba dari Pencipta..

Ramadhan..
Sebuah kelapangan yang diberi..
Untuk setia menghayati..

Ramadhan..
Dijanjikan oleh Yang Esa..
Kesetiaan bakal dibalas syurga..

Ramadhan..
Bulan yang terkandung Barakah..
Yang terisi Rahmah dan Maghfirah..

Ramadhan..
Waktu terhapusnya dosa yang tegar..
Tatkala mengalirnya air mata di malam Lailatul Qadar..

Ramadhan..
Adalah seketika purnama..
Yang menjadi tanggungjawab semua hamba..

Ramadhan..
Adalah sebuah ruang waktu..
Yang tidak ada selalu..

Ramadhan..
Ruang waktu yang memberi bahagia..
Jika barakahnya diambil jaga..

Ramadhan..
Ruang waktu yang menjamin indah..
Jika tiap detiknya menjadi ibadah..


" Salam 'Alaykum ! Buat teman blogger... Salam Syahral Kareem ! Moga sentiasa dianugerahkan kesihatan yang berpanjangan serta peluang untuk mengharungi hari-hari dalam Ramadhan dengan merebut dan mencapai Rahmah dan Maghfirah Allah yang dijanjikan =) Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dan terisi daripada Ramadhan yang lalu.. Kullu 'am wa antum bikhoir.. :D " 

- Nur - 

BARAKALLAHU LANA :)

Saturday, July 30, 2011

Hadirnya Kali Ini..




Bahang mulia kini terik dirasa..
Hembusan anugerah lembut menyapa..
Kerana makin dekat dengan ia..
Aneh jika tak berbicara tentangnya..

Ramadhan..
Perginya kadang dirindu tanpa sedar..
Tiadanya kadang dirasa selesa..
Hadirnya kadang cuma simbol lebaran semata..
Malah wujud yang mencemuh kehadirannya..

Kini..
Semakin dekat menghampiri..
Rata-rata mengatakan suka..
Namun manisnya bahasa, tertibnya bersujud..
Tak selalu sama dengan hati yang menyimpan sejuta rahsia..

Memang bukan semua..
Sejujurnya masih ada..
Masih hidup hati dan kalbu di penjuru kecil dunia..
Berdoa mengharap kebaikan bulan-bulan barakah..
Setia merindu isi Rahmah dan Maghfirah..
Ya Syahral Kareem !

"Allahumma bariklana fi Rajab wa Sya'ban.. Waballighna Ramadhan"


- Nur - 

BARAKALLAHU LANA :)

Monday, July 11, 2011

Peludah Warna




Kuasa gusar kini menggelegak murka;
warna kuning diisytihar racun terbisa.
Diragutnya baju-T segeram tenaga
dan diumum itulah busana bahaya.

Tapi, kita jahit semula perca kain,
menjadikannya panji terindah dan tulen.
Warna kuning yang teramat tenang dan syahdu
kita kembalikan damai ke dalam qalbu.

Kini cahaya mentari mungkin diramas
dan sinar kuningnya juga mungkin dicantas.
Memanglah mereka kini peludah warna
sedang menghimpun lendir kahak sebanyaknya.

Kerana nikmat amat lama berkuasa,
kuasa pun seolah menjadi hartanya.

1. 7. 11. A. SAMAD SAID


BARAKALLAHU LANA :)

Tuesday, July 5, 2011

Peristiwa-peristiwa penting di Bulan Syaaban

1. Malam Nisfu Syaaban

Dari Abi Hurairah ra dari Nabi Muhammad SAW bersabda maksudnya : "Telah datang Jibril as pada malam Nisfu Syaaban dan dia berkata, Ya Muhammad, pada malam ini pintu-pintu langit dan pintu-pintu rahmat dibuka, maka berdirilah dan kerjakan sembahyang lalu angkatlah kepalamu dan kedua tanganmu ke langit!" Kata saya (Nabi Muhammad SAW): "Hai Jibril, apakah erti malam ini ?" Dia (Jibril) menjawab: "Pada malam ini telah dibuka 300 pintu rahmat, maka Allah telah mengampuni orang-orang yang tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu kecuali ahli sihir, bomoh hitam, orang-orang yang suka permusuhan/pergaduhan, peminum arak, orang-orang yang berbuat zina, pemakan riba, orang-orang yang derhaka kepada kedua orang tua, orang-orang yang suka mengadu domba (batu api) dan orang-orang yang memutuskan tali persaudaraan, maka sesungguhnya mereka itu tidak akan diampuni kesalahannya sehingga mereka mahu bertaubat dan tidak akan mengulang lagi atas perbuatannya itu."

Maka pergilah Nabi Muhammad SAW untuk mengerjakan sembahyang serta menangis di dalam sujudnya dengan membaca: "Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari seksaMu dan murka Mu dan aku tidak menghitung-hitung pujian kepadaMu, sebagaimana Engkau memuji kepadaMu sendiri, maka segala puji bagiMu sehingga Engkau redha." Dipetik dari Kitab Zubdatul Wa'idzin.

2. Penukaran Arah Kiblat

Pada awal diwajibkan perintah solat kepada umat Islam, Rasulullah SAW dan para sahabat berkiblatkan Baitul Muqaddis. Ini telah menjadi satu kontroversi pada waktu itu.

Umat Yahudi telah mendakwa bahawa agama mereka adalah benar dan diredhai oleh Allah SWT kerana umat Islam telah meniru arah ibadat mereka iaitu menghadap Baitul Muqaddis.

Umat Islam telah ditohmah dengan berbagai-bagai tohmahan dan ujian. Para Sahabat RA telah mengadu kepada Rasulullah SAW dan Rasulullah SAW menyuruh mereka agar terus bersabar dengan ujian itu sehinggalah ada perintah baru dari Allah SWT.

Allah SWT Maha Mengetahui dan Maha Mendengar tentang apa yang berlaku pada ketika itu. Allah SWT telah mewahyukan agar Rasulullah SAW mengadap ke Baitullah Kaabah.

Sebahagian ulama sirah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW menerima wahyu perintah mengadap Baitullah pada 15 Syaaban semasa beliau mengimamkan solat.

Sebahagian ulamak mengatakan pada solat Asar, ada yang mengatakan Maghrib dan ada yang meriwayatkan pada solat Isya'. Rasulullah SAW sebagai imam terus mengadap ke Baitullah dan diikuti oleh para sahabat sebagai makmum.

3. Peperangan Bani Mustaliq (Muraisi')

Bani Mustaliq ialah salah satu puak dari kaum Yahudi. Mereka telah merancang untuk membunuh Rasulullah SAW dan berita ini disampaikan kepada Rasulullah SAW oleh seorang sahabat dari puak badwi.

Peperangan ini adalah turutan dari peperangan bani Quraizah, kaum yahudi yang telah dihalau oleh Rasulullah SAW keluar dari Madinah.

Peristiwa ini terjadi pada bulan Syaaban, 5H. Pasukan kaum muslimin dapat melumpuhkan pasukan Bani Mustaliq.

Sebagian pasukan Bani Mustaliq ada yang ditawan, termasuklah salah seorang puteri pemuka Bani Mustaliq yaitu Barrah, yang nama lengkapnya adalah Barrah binti al-Harris bin Dirar bin Habib bin Aiz bin Malik bin Juzaimah Ibnu al-Mustaliq. Al-Harris bin Dirar, ayah Barrah adalah pemimpin Bani Mustaliq.

Barrah telah menjadi tawanan perang milik Sabit bin Qais. Disebabkan Barrah ini seorang perempuan yang cerdik, ia meminta untuk dibebaskan dari Sabit bin Qais, setelah diadakan pembicaraan, Sabit bin Qais meminta tebusan yang mahal.

Tetapi, Barrah waktu itu langsung menemui Rasulullah SAW untuk membicarakan masalah tebusan bagi dirinya.

Kemudian Rasulullah SAW pada waktu itu menyetujui membebaskan Barrah dan menebusnya dari Sabit bin Qais dan terus menikahi Barrah dan Rasulullah SAW mengganti nama Barrah menjadi Juwairiyah.

Tindakan Rasulullah SAW ini telah memberi banyak faedah kepada umat Islam ketika itu, diantaranya ialah ramai dikalangan Bani Mustaliq yang memeluk Islam dan terpadamnya dendam permusuhan di antara umat Islam dan Bani Mustaliq.

Oleh :- www.iluvislam.com
BARAKALLAHU LANA :)

Fadhilat Bulan Syaaban

Rejab sudah berlalu. Kini Syaaban tiba. Lambaian Ramadan sebulan lagi. Kita belum terlambat untuk menceriakan hidup dengan keberkatan Syaaban.

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili ra, berkata: Rasulullah bersabda, "Apabila masuk bulan Syaaban, (cerialah) dan sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu."

Kita munajat dan berdoa seperti doa Rasulullah ketika masuknya Rejab:

اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغّنا رمضان

"Allahuma Bariklana fi rajab wa syaaban wa ballighna Ramadan"


Maksudnya: "Ya Allah Ya Tuhan kami, anugerahkanlah keberkatan untuk kami pada Rejab dan Syaaban, dan sampaikanlah kami Ya Allah hingga Ramadan (yakni panjangkan umur kami Ya Allah sehingga kami dapat bertemu dengan Ramadan."

Inilah doa tiga serangkai yang memadukan kemuliaan ketiga-tiga bulan yang sangat berkat ini. Tiga bulan inilah bulan medan perjuangan pejuang untuk membina jati diri, membentuk sahsiah dan memupuk kebersihan hati.

Diantara hadis yang paling masyhur ialah: Rasulullah SAW bertanya kepada sahabat-sahabatnya, "Tahukah kamu sekelian mengapa dinamakan dengan bulan Syaaban?" Para sahabat menjawab, "Allah dan RasulNya lebih mengetahui." Sabda Rasulullah SAW, "Kerana dalam bulan itu berkembanglah kebaikan yang banyak sekali." (Dipetik dari kitab Raudatul Ulama).


FADHILAT SYAABAN

Bulan Syaaban merupakan bulan kedua selepas Rejab yang penuh dengan keberkatan.
Sebahagian ahli hikmah menyatakan bahawa sesungguhnya bulan Rejab adalah kesempatan untuk meminta ampun dari segala dosa, pada bulan Syaaban adalah kesempatan untuk memperbaiki diri dari segala macam cela dan pada bulan Ramadhan adalah masa untuk menerangkan hati dan jiwa.

Di antara amalan-amalan yang digalakkan pada bulan Syaaban adalah:

Memperbanyakkan puasa sunat

Sebagaimana yang telah dijelaskan terdahulu bahawa Rasulullah SAW lebih gemar untuk berpuasa sunat dalam bulan Syaaban berbanding dengan bulan-bulan yang lain.

Justeru itu adalah patut bagi kita selaku umat Baginda mencontohinya dalam memperbanyakkan puasa sunat bagi menyemarak dan mengagungkan bulan Syaaban ini.

Di dalam kitab Durratun Nasihin ada menyebut sebuah hadis yang menyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: "Barangsiapa berpuasa tiga hari pada permulaan Syaaban dan tiga hari pada pertengahan Syaaban dan tiga hari pada akhir Syaaban, maka Allah Taala mencatat untuknya pahala seperti pahala tujuh puluh nabi dan seperti orang-orang yang beribadat kepada Allah Taala selama tujuh puluh tahun dan apabila dia mati pada tahun itu maka dia seperti orang yang mati syahid."


Memperbanyak doa, zikir dan berselawat kepada Rasulullah SAW

Sabda Rasulullah SAW: "Barangsiapa yang mengagungkan bulan Syaaban, bertaqwa kepada Allah, taat kepada-Nya serta menahan diri dari perbuatan maksiat, maka Allah Taala mengampuni semua dosanya dan menyelamatkannya di dalam tahun itu dari segala macam bencana dan penyakit." (Dipetik dari kitab Zubdatul Wa'izhin)


Bertaubat

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili Radiallahuanhu, dia berkata: Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: "Manakala masuk bulan Syaaban, sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu."


www.iluvislam.com

BARAKALLAHU LANA :)

Friday, July 1, 2011

Hari Peringatan..

"Sanah Helwah"..
"Selamat Hari Lahir"..
"Happy Birthday"..

Bukan sekadar ucapan..
Juga sebagai peringatan..
Makin dekat dengan kematian..

Tika telinga menangkap..
Suara mengucap selamat..
Hati kian mengharap..

Bukan mengharap sambutan..
Bukan mengharap hadiah mahal..
Tapi berharap bertambah kebaikan..

Allah..
Semoga umur ini bertambah..
Seiring dengan bertambahnya..
Ilmu, Iman, dan Amal...

- Nur - 


BARAKALLAHU LANA :)

Solat..



Dalam rancangan Tanyalah Ustaz di TV9 pagi tadi, seorang penceramah menerangkan ayat Al-Quran diatas.

Pertama : baris ayat "Hafizu 'alasolah".. Seperti semua tahu, Allah memerintahkan semua manusia dalam kitabNya.. "Jagalah solat!".

Kedua : sambungannya "wassolatil wustha" . Yang bermaksud "dan jagalah terutamanya Solat Wusta" Penceramah itu menerangkan apakah itu Solat Wusta? Banyak pendapat tentang solat wusta. Imam Syafie menyatakan, Solat Wusta itu adalah solat subuh, kerana solat subuh adalah solat yang sukar dilaksanakan berdasarkan waktunya. Ada ulama' lain menyatakan solat wusta itu adalah solat zohor, dan ada lain yang menyatakan solat wusta adalah solat asar, juga maghrib dan isyak. Tapi, kita buat kesimpulan, kita ambil semua pendapat ini dan ini bermakna semua solat fardhu adalah diutamakan untuk dijaga.

Ketiga : baris terakhir "waqumu lillahi qanitiin" bermaksud "dan berdirilah kerana Allah dengan Qanitiin".. Apakah itu Qanitiin? Qanitiin ialah :-

Qunut dalam solat yakni ;

1- Tidak bercakap dalam solat. Pada awal kedatangan Islam, pernah terjadi ketika Rasulullah sedang solat, seorang sahabat memberi salam lalu Rasulullah menjawab salam tersebut. Ayat ini diturunkan sebagai perintah bahawa tidak boleh bercakap ketika sedang bersolat kecuali bacaan-bacaan dalam solat sahaja.

2- Khusyuk dalam solat. Yakni memberikan perhatian sepenuhnya kepada Allah dan merasakan bahawa Allah sedang melihat serta berasa rendah diri sebagai hamba.

Semoga kita sentiasa di bawah rahmatNya.. :)

- Tanyalah Ustaz -
BARAKALLAHU LANA :)

Thursday, June 30, 2011

Sungguh..




Sungguh, tak dapat dinafi..
Perasaan ini telah bersemi..
Biar dicantas dengan segala upaya..
Tetap bertunas kembang mekar..
Bagai disiram baja belaian..

Sungguh, tak dapat menafi..
Hati ini bagaikan melayang..
Pantas istighfar meniti di bibir..
Kerana fitrah tak dapat dilawan..
Hanya akal bisa mengawal..

Wahai..
Sesungguhnya sebagai manusia..
Lafaz 'tidak' itu hanya dusta...

Wahai..
Jika syari'at tidak menghalang..
Salammu ingin sekali kusambut..
Namun perasaan hati harus dihijab..
Agar tak terhijab syurga buat jasad..

Wahai..
Harus kau tahu..
Tak akan pernah bibirku berbicara..
Jika lafaz amanat itu belum disuara..
Jika salammu belum disambut tangan waliku..

Ya Tuhan..
Pelihara kedua hati ini dari bergelora..
Kala dekat berada..
Meskipun kalimat bibir tersembunyi..
Hanya hati saling mengetahui..


- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Tuesday, June 28, 2011

Isra' Mikraj

"Maha suci (Allah) yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad
s.a.w.) pada suatu malam hari, dari masjidil Haram ke masjidil Aqsha, yang telah Kami berkati sekelilingnya, karena hendak Kami perlihatkan kepadanya tanda-tanda Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha mendengar lagi Maha melihat." (Al-Isra' ; 1)


Setiap kali mendengar ceramah-ceramah tentang peristiwa isra' dan mikraj, kita akan diperdengarkan bagaimana perjalanan Rasulullah dan apa yang berlaku sepanjang perjalanan tersebut. Bagaimana kalau ditukar sikit pengisisan untuk tazkirah tentang isra' dan mikraj ni? Bukan apa, takut orang lain bosan akan pengisian yang sama. Bimbang juga orang dah tak ambil peduli tentang ini.
Untuk tazkirah kali ni, kita ingat kembali apa yang Rasulullah dapat daripada peristiwa itu dan bagaimana kita menghargainya.. =)

Mari kita ingat kembail..
Pada 27 Rejab, Rasulullah melalui peristiwa Isra' dan Mikraj dimana sepanjang peristiwa itu, pelbagai kebesaran Allah diperlihatkan..

Fikirkan lagi..
Allah telah memerintahkan Rasulullah menunaikan solat 50 waktu sehari semalam sebelumnya. Dengan rasa kasih sayang, Rasulullah merayu kepada Allah untuk mengurangkan waktu solat itu bagi memudahkan dan meringankan umatnya. Lebih kurang 9 kali rayuan Rasulullah sehinggalah ia solat fardhu berkurang menjadi 5 waktu. Itu pun, kerisauan masih bertandang dihati Rasulullah, adakah umatnya mampu melaksanakan kewajipan tersebut?

Bayangkan wahai teman-teman..
Betapa Rasulullah amat sayang dan sanggup bersusah demi memberikan keringanan kepada umatnya.

Persoalannya, adakah kita sebagai umat.. menghargai pengorbanan Rasulullah?

Lihat dunia sekarang... solat fardhu makin diambil mudah, solat tidak dipandang berat, solat tidak diberi keutamaan berbanding hal dunia malah ada yang langsung tidak menunaikan kewajiban ini.

Adakah itu penghargaan atas sebuah pengorbanan??

Seharusnya, setelah diberi keringanan.. Solat itu menjadi keutamaan yang paling atas. Bukan hanya menunaikan, tapi dilaksanakan dengan penuh penghayatan sehingga ia memberi kesan positif dari segi rohani dan jasmani untuk si pelaksana. Juga.. penghayatan dalam memperingati Pencipta dan kekasihNya. Dengan itu, ia menjadikan kita sebagai umat yang bersyukur dan sentiasa meletakkan Allah dalam hati. =)

Semoga hari-hari dalam kehidupan, kita lalui dengan penuh komitmen dalam menjadi seorang umat yang bakal bersama Rasulullah dinegeri abadi kelak :)

اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Ya Allah, ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka."


BARAKALLAHU LANA :)

Monday, June 13, 2011

Perlukah?



Perlukah setiap rentak jari mengikut irama hati?
Perlukah kaki melangkah dengan bangga bermegah?
Perlukah air mata menitis kerana dilema puitis?
Perlukah lidah dilukai kerana sedikit kesilapan diri?
Perlukah ukhuwah berdarah kerana sikap yang gundah?

Sesungguhnya tidak semua irama itu merdu..
Sememangnya tiada kemegahan buat seorang hamba yang hanya mampu merayu..
Seharusnya puitis tidak bisa beraja dikalbu..
Sesungguhnya kesilapan tidak hanya melihat dan berlalu..
Dan seharusnya, darah kegundahan itu bersifat malu.

 - Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Wednesday, June 8, 2011

Muslimah Vs Putus Cinta

Umum kita sudah mengetahui bahawa berpasangan, bercinta, couple selain daripada hubungan sah suami isteri dan apa sahaja istilah yang seerti dengannya adalah haram di sisi agama kita Islam.

Walau bagaimanapun, jika kita lihat pada generasi kita yang bergelar remaja sekarang, ramai yang hanyut dalam arus percintaan. Setelah terngadah baru tersedar bahawa cinta yang terbina itu memakan diri sendiri. Cinta yang terjalin tadi akhirnya sia-sia, punah seribu harapan, impian, dan janji-janji.

Nasi sudah menjadi bubur, penyesalan memang akan tetap singgah. Kesunyian akan menerpa. Namun ingat wahai muslimah! Jangan pernah berkata yang hati anda kosong hanya kerana 'I have no boyfriend' sebab Allah tetap ada. Kembalilah bersujud kepada-Nya. Tanamkan kepercayaan kepada-Nya.

Sememangnya jodoh itu ketentuan Ilahi, tetapi kita pernah mendengar bahawa peluang tidak datang bergolek, begitu juga dengan jodoh. Berdoa juga adalah satu usaha, jadi berdoalah kepada-Nya moga dipertemukan dengan lelaki yang baik dan soleh. Ingat! Lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik, bukannya lelaki yang hensem untuk perempuan yang cantik dan sebaliknya.

Jangan berasa rendah diri, ingatlah bahawa segala yang diciptakan Tuhan adalah cantik. Jika inginkan jodoh yang baik, perbaikilah diri anda, muhasabahlah diri, hentikan perkara yang dilarang-Nya dan kerjakan segala perintah-Nya selagi pintu taubat masih terbuka luas. Di sini, sekadar ingin mengutarakan pendapat dan berkongsi tips kepada para muslimah, jangan jadikan kegagalan cinta sebagai penamat hidup anda. Teruskanlah berusaha kerana dirimu begitu berharga.

TIPS MENGATASI PUTUS CINTA:

1. Kembali kepada-Nya – Banyakkan beribadah termasuk melakukan amalan sunat. Luangkanlah lebih masa dengan-Nya.

2. Sentiasa ingat jodoh itu ketentuan Allah - anggap semua yang berlaku adalah ujian daripada Allah dan ada hikmah disebaliknya. Sesungguhnya Allah tidak menurunkan ujian jika hamba-Nya tidak mampu untuk menanggungnya. Bersabarlah.

3. Meminta nasihat ibu bapa atau orang terdekat – Ibu bapa adalah yang terbaik dalam memberikan nasihat kerana sudah merasa asam garam kehidupan dan tahu apa yang terbaik untuk kita. Jika berasa malu atau takut untuk meminta nasihat daripada ibu bapa, sekurang-kurangnya berkongsilah masalah anda dengan orang yang terdekat dan rapat seperti kawan baik. Jangan pendamkan di dalam hati, nanti semakin merana diri.

4. Buang semua tentang si dia – Jika anda tidak sanggup membuang kenangan anda berdua, letaklah jauh dari sudut penglihatan anda supaya anda tidak berasa sedih dan ingin kembali dengannya. Buang nombor si dia dan segala mesej yang terdapat dalam telefon bimbit anda.

5. Sibukkan diri – Lakukan apa sahaja kerja yang baik dalam kehidupan seharian anda supaya anda tidak terlalu memikirkannya. Sekiranya ada aktiviti, libatkan diri. Dengan itu boleh mengurangkan kesedihan yang melanda.

6. Muhasabah diri – Jangan ikutkan perasaan, terimalah hakikat bahawa dirinya bukan untuk anda. Ada yang lebih baik.

7. Berkawan dengan ramai orang – Janganlah kerana putus cinta anda tidak mahu bergaul. Namun, kawal pergaulan anda sebagai seorang muslimah. Menambah kenalan adalah baik dalam mengukuhkan ukhwah. Di samping itu anda akan berasa kesedihan putus cinta itu akan hilang sedikit demi sedikit.

Dengan perkongsian ini, diharapkan serba sedikit dapat membantu muslimah sekalian yang mungkin menghadapi masalah putus cinta. Sekali lagi diingatkan, bercinta tanpa ikatan yang sah adalah HARAM. Kesannya adalah seperti ini, PUTUS CINTA. Akhirnya diri sendiri yang merana.

Ayuh muslimah! Bangkitlah dengan kekuatan dirimu. Cinta manusia bukanlah segalanya, tetapi cinta kepada Allah cinta yang hakiki. Sampai suatu ketika, dengan adanya cinta terhadap-Nya, semoga Dia akan menjodohkanmu dengan lelaki yang mencintaimu untuk mendapat keredhaan-Nya.

"A girl and a guy can be just friends, but at one point or another they will fall for each other. Maybe temporarily, maybe at the wrong time, maybe too late, or maybe forever."

Sulamkanlah cinta itu dengan ikatan yang SAH. Wallahua'lam.

www.iluvislam.com

BARAKALLAHU LANA :)

Tangan ini..




Tangan ini..
Adalah tangan pinjaman..
Sebagai pelaksana janji..
Yang dulu pernah dipateri..

Seringkali tangan ini..
Melupai kejadian asalnya..
Menyusur jalan tanpa peduli..
Membenci keringat yang membawa syurga..
Menolak seruan jihad di hati..
Membangkang kemuliaan dari bertakhta..


Kesedaran kadang-kadang menyapa..
Tatkala waktu menyepi..
Tika bersendiri bertemankan indah purnama..
Tika suara ciptaan memecah sunyi..

Keinginan mula mengusik hati..
Ingin keluar dari jalan kejahilan..
Ingin menuju cahaya kesedaran..
Ingin kembali dekat dengan Tuhan..


Namun tangan ini..
Sering ditarik oleh mereka..
Dari jalan-jalan derita itu..
Sering ditutup matanya..
Dari melihat cahaya murni itu..
Sering jua tangan ini..
Dipujuk menjauhi..
Sebuah jalan lurus yang hakiki..

Ya Allah..
Tangan ini ingin meminta..
Tangan ini ingin memohon..
Tangan ini ingin merayu..
Tangan ini ingin kembali..

Tetapi tangan ini..
Sentiasa tersentuh rasa malu..
Malu untuk menadah..
Malu untuk melangkah..

Ya Allah..
Kurniakan tangan ini..
Segenap kekuatan untuk memadamkan..
Malu yang tak pernah menepati..
Kurniakan tangan ini..
Sebuah kebangkitan..
Agar tidak berat untuk menyusuri jalan pulang...


 - Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Friday, June 3, 2011

Masihkah?




Mungkinkah kebahagiaan itu masih tersisa untukku?
Setelah kepahitan menimbuskan semuanya kedasar bumi..
Masihkah akan kurasai kegembiraan?
Setelah harapan semakin larut dengan air mata..
Mampukah ku pandang rupa mereka?
Setelah wajah-wajah itu dilumur kebencian..

Muncullah kebahagiaan..
Membawaku melawan kepahitan durjana..
Kuatlah harapan..
Agar tidak terus larut dengan air mata sia-sia
Sirnalah kebencian..
Agar dapat ku hulurkan kemaafan pinjaman. 


 - Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Thursday, June 2, 2011

Remaja




Bukakan matanya..
Kejutkan hatinya..
Bangkitkan jiwanya..
Bangunkan perasaannya..
Sedarkan mindanya..
Dari terus nyenyak diulit mimpi tanpa lena..
Yang menjanjikan indah dalam derita..
Yang berdusta dalam lafaz cinta..
Yang menyeksa dalam ketawa..
Yang menyatakan neraka itu syurga..
ALLAH !!
Bantu dirinya..
Menyedari sebuah janji palsu..
Mengenal erti cinta yang satu..
Memahami makna ketawa bisu..
Mencari kasih abadi, menghindar syurga palsu..


 - Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Qiamullail...



Kala kelam menyapa malam..
Hening terasa nyaman..
Kala suria mengundur diri..
Diganti purnama menerangi maya..
Hadirnya detik indah buat sebuah pengabdian..

Mensyukuri, menginsafi, memohon..
Sekali menambah bekalan yang dipohon..
Sebuah janji dilafazkan dulu,kini dikotakan..
Sebagai umat Rasul, sebagai hamba Ar-Rahman..

Menjadi penghubung antara hamba dan tuan..
Menjadi penolong dari kesulitan..
Menjadi sebuah talian bantuan..

Sebuah jalan yang dibuka..
Melancarkan perjalanan seorang hamba..
Menuju mahligai syurga..
Itulah hebatnya..
Sebuah QIAMULLAIL yang dicerita..


- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Tuesday, May 31, 2011

Air Mata


Air mata itu..
Air mata dari hati..

Air mata itu..
Air mata yang menginsafi..

Air mata itu..
Air mata yang takutkan AL-HADI

Air mata itu..
Air mata yang menitis kerana meresahi..

Air mata itu..
Menitis meresahi akan binasa di Hari Abadi..

Adakah air mata itu penyelamat dari kepanasan api?
Wahai Allahu Rabbul Izzati..?
Dimanakan ditemui jawapan buat persoalan hati?

Hasan al-basri berkata, "Jika mata seseorang menyucurkan air mata kerana takut Allah, maka Dia mengharamkan neraka menyentuh tubuhnya. Jika airmata mengalir ke pipinya maka wajahnya tidak hitam dan hina pada hari kiamat."

- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

CINTA

Cinta itu ibarat air..
Hadirnya menggembirakan..
Hilangnya adalah sengsara..

Yang jernih menjadi idaman..
Yang jernih itu menenangkan..
Yang jernih itu yang membahagiakan kehidupan..

Tetapi, jika ia keruh..
Tentu sukar jernihkan kembali..
Kecuali, jika cinta itu adalah CINTA RABBUL IZZATI



- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Tindakanku Bila Diuji Lelaki

1-Ingat dan berpegang pada prinsip.
Fikirkan masa depan yang panjang,utamakan wawasan akhirat yang berkekalan.Cintaku milik Allah..!!


2-Apabila gangguan mereka membuatkan mereka asyik bermain di fikiran,
segeralah beristighfar dan berzikir.Bacalah al-Qur'an kerana ia warkah cinta daripada Pencipta agar cintamu pada Allah tidak sirna.


3-Apabila dia sering menelefon,
kalau tak angkat nampak sombong sangat.Bagi mereka yang tak faham Islam,mereka akan rasa terhina dan sakit hati,bahaya juga untuk keselamatan diri.Jadi langkah terbaik,betulkan niat kerana Allah, berikannya kesedaran tentang tidak patutnya berhubung,sehikmah mungkin.Pastikan aku cukup bertegas dalam hal ini agar dia takkan menghubungiku lagi.Kalau hati mereka ada hajat kebenaran,kenalkan mereka nama-nama pensyarah yang soleh dan berpotensi sebagai pendidik.

AWAS..!!Pastikan kau sentiasa cuba mencari jalan keluar untuk memendekkan perbualan agar kau tidak terjerat dengan cinta dan pastikan ia adalah perbualan yang pertama dan terakhir.
Ingatlah Allah takkan sesekali meredhai sebarang niat yang tidak ikhlas,kebenaran yang kau cuba kau sampaikan akan terhijab dan sukar menembusi.Cukuplah bumi ini sudah didiami oleh ramai yang rosak peribadinya,mati hatinya.
Bangkitlah menjadi mujahidah yang dirindui ummah,yang terpancar keindahan Islam dari jiwanya,terserlah pula pada peribadi.


4-Apabila dia ajak keluar,
jangan sesekali keluar..!

Tolak dengan baik dan bagi kefahaman.Kecuali ada urusan yang betul-betul penting.


5-Apabila dia kerap sangat menelefon,
bertegas minta dikurangkan.Kemudian, bertegas supaya jangan telefon lagi tak kena dengan syariaat.Bagi kefahaman dan hujah bukannya bertegas tak bertempat.Nanti disalah tafsir.


6-Apabila ditanya adakah diriku dah berpunya,
berkatalah dengan yakin bahawa cintaku hanyalah kepada Allah semata-mata pada usia ini dan akan kupelihara rasa cinta hanyalah untuk lelaki yang dipilih Allah untukku.Aku hanya akan fikirkannya apabila aku sudah bersedia.


7-Apabila tak disangka-sangka dia datang menemuiku,
cuba mengelak.Jangan duduk terlalu dekat. Buatlah sesuatu agar dia terlindung daripada memandang wajahku.Cakap sekadar perlu,ringkaskannya..!


Oleh :- Fatimah Syarha ( Seindah Mawar Berduri)
BARAKALLAHU LANA :)

Monday, May 30, 2011

Letih.. Ya Allah!


Allah..
Ada hambaMu kini sedang keletihan..
Apakah masih ada rehat buatnya?

Allah..
Dia letih mengalirkan air mata..
Apakah kerana suatu saat dulu dia sering menangguh?

Allah..
Letihnya dia kini kerana penipuan..
Mengapa kini baru dia sedar akan hakikat itu?

Allah..
Letihnya dia..
Mengapa mesti dia yang terjebak sekali?

Allah..
Takdir itu sama sekali tidak salah..
Cuma letih kerana salah diri..
Hingga kini buntu..

Allah..
Terima kasih meletihkan..
Kerana kesedaran yang Engkau berikan..
Keletihan itu dirasai..
Jika tidak, keletihan itu masih lagi indah padanya..

Allah..
Pedih jiwanya tatkala mengingatkan dosa lalu..
Runsing kepalanya ketika memikirkan..
Apakah Allah masih mengingatinya?
Setelah dia lupa kepada Sang Pencipta itu..
Apakah masih ada keampunan buatnya?
Diatas dosa-dosa lalu..
Apakah akan ada rehat untuknya?
Setelah dia sering letih menginsafi kekhilafan..

Allahu Rabbi..


- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Ampun..


Mungkin..

Jendela taubat akan tersingkap
jika yang menyelak tirainya
ialah tangan yang lembut dan ikhlas memohon..



- Nur -

BARAKALLAHU LANA :)

Thursday, April 28, 2011

Salah Faham Pemakaian Tudung

Pada hari ini, dapat kita perhatikan ramai muslimah mulai sedar akan kewajipan mengenakan tudung. Kita dapat lihat bagaimana seorang muslimah sebelumnya tidak bertudung, kemudian mula mengenakan tudung. Alhamdulillah, Rahimahunnallah. Walau bagaimanapun, sayangnya kebanyakan dari mereka masih belum mengenakan tudung yang benar-benar sesuai dengan kehendak syariat. Kebanyakan dari mereka memakai tudung mengikut trend atau hanya ingin dilihat lebih islamik. Mereka lebih mementingkan keanggunan, kecantikan tanpa mempedulikan apakah benar tudung mereka betul atau tidak.



Kebanyakan tudung yang dijual hari ini tidak cukup untuk menutup aurat secara sempurna melainkan meninggalkan celah-celah yang memperlihatkan aurat. Menurut jumhur ulama, aurat wanita adalah seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan. Sebagaimana ulama ahli tafsir Imam Al-Qurthubi berkata, pengecualian itu adalah pada wajah dan telapak tangan. Yang menunjukkan hal itu adalah apa yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Aisyah:



Asma binti Abu Bakar menemui Rasulullah sedangkan ia memakai pakaian tipis. Maka Rasulullah berpaling darinya dan berkata kepadanya : "Wahai Asma ! Sesungguhnya jika seorang wanita itu telah mencapai masa haid, tidak baik jika ada bagian tubuhnya yang terlihat, kecuali ini." Kemudian beliau menunjuk wajah dan telapak tangannya. Allah Pemberi Taufik dan tidak ada Rabb selain-Nya".

Maka, selain muka dan telapak tangan, tidak boleh terlihat walaupun sedikit.



Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam melarang para wanita muslimah berpakaian ketat. Dan batasan ketat adalah tergambarnya bentuk salah satu anggota tubuh yang termasuk aurat. Usamah bin Zaid pernah berkata :



Rasulullah pernah memberiku baju Quthbiyah yang tebal yang merupakan baju yang dihadiahkan oleh Dihyah Al-Kalbi kepada beliau. Baju itu pun aku pakaikan pada isteriku. Nabi bertanya kepadaku : "Mengapa kamu tidak mengenakan baju Quthbiyah ?" Aku menjawab : Aku pakaikan baju itu pada istriku. Nabi lalu bersabda : "Perintahkan ia agar mengenakan baju dalam di balik Quthbiyah itu, karena saya khawatir baju itu masih bisa menggambarkan bentuk tulangnya." (Ad-Dhiya Al-Maqdisi dalam Al-Hadits Al-Mukhtarah I/441; Ahmad dan Al-Baihaqi dengan sanad Hasan).



Sungguh menghairankan sesetengah muslimah yang sudah menyedari akan wajibnya menutup aurat, namun di dalam hatinya masih ada keinginan untuk menonjolkan bahagian-bahagian tubuhnya agar terlihat indah di mata laki-laki. Waliyyadzubillah. Sehingga mereka pun memakai tudung secara ala-kadar sahaja. Kesilapan muslimah yang menggayakan tudung pada hari ini dapat dibahagikan kepada dua bahagian.



1.Antara tudung yang popular dipakai masa kini adalah tudung lilit atau tudung pendek. Hampir kebanyakan muslimah menggayakan tudung jenis di mana banyak dipengaruhi oleh pemakaian artis-artis tempatan. Rata-rata daripada mereka akan mengatakan tudung jenis ini ringkas, tidak rimas dan senang dipakai. Namun tidak syak lagi pemakaian jenis ini mendedahkan dada. Padahal telah jelas dalil menyebutkan:



"Dan hendaklah mereka menutupkan jilbab ke dada mereka..." (QS. An Nur : 31)



2. Antara kebiasaan yang selalu dilakukan muslimah pada hari ini adalah memasukkan tudung ke dalam baju atau memakai jaket atau coat diluarnya. Ini menyebabkan hilangnya fungsi tudung untuk menutupi bentuk tubuh bahagian atas. Memang terdapat pelbagai alasan diberi untuk mengenakan tudung jenis ini. Pertama adalah untuk keperluan keselamatan, misalnya ingin memasuki makmal, tudung perlu dimasuki ke dalam coat bagi mengelak dari disambar api, bahan kimia dan sebagainya. Penyelesaian untuk permasalahan ini, pakailah coat yang besar dan longgar sehingga tidak menampakkan langsung bentuk tubuh bahagian atas. Namun, kalau kita lihat situasi hari ini, sukar untuk melihat mereka yang memakai coat yang disebutkan itu. Kedua pula, adalah keperluan akademik. Mereka menggayakan tudung jenis ini dengan alasan kekemasan seperti yang dapat kita lihat pada badan-badan uniform seperti Pasukan Pandu Puteri, Kadet Polis, Kadet Remaja Sekolah dan lain-lain lagi. Sukar untuk berkompromi dengan alasan ini kerana tidak bolehkah mengemaskan sahaja tudung yang dilabuh itu? Mengapakah mereka tidak boleh mencotohi Pasukan Puteri Islam yang tampak molek dengan tudung tidak dimasukkan ke dalam baju tetapi masih boleh berfungsi sebagai satu pasukan? Ini adalah persoalan yang perlu diperhalusi lagi.



Kesimpulannya, dapat dinyatakan disini, jumhur ulama berpendapat bahawa panjang minima bagi suatu tudung adalah sampai menutupi dada dengan sempurna. Namun ini bukan bererti sekadar melepasi sepanjang itu. Kerana seringkali diterpa angin, maka bahagian dada akan tersingkap. Maka, tidak ada pilihan lain bagi muslimah kecuali mengenakan tudung yang lebih panjang dari itu. Bahkan sangat baik bila tudung menjulur panjang sampai ke punggung. Dan inilah pendapat sebagian ulama dengan mengambil zahir dari perintah Allah pada surat Al-Ahzab ayat 59:



"Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mumin : "Hendaklah mereka mengulurkann jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." (QS. Al Ahzab : 59)



Walau demikian kami bersyukur kepada Allah, bahawa sekarang mulai terlihat kesedaran dikalangan muslimah di negara kita untuk mulai mengenakan tudung. Walaupun sebahagian besar masih belum memenuhi kriteria syar'i, namun kami berharap saudari-saudari kita muslimah sentiasa berproses dan memperbaiki diri dalam pemakain tudung hingga sesuai dengan apa yang ditentukan oleh Allah dan Rasul-Nya. Kita berharap semoga kaum muslimah kita yang dimuliakan oleh Allah, sentiasa memperbaiki diri dan menjaga kehormatan dirinya dengan taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Beragama dengan kaedah yang benar sesuai Al Qur'an dan As Sunnah, bukan hanya mengikuti perasaan, atau mengikuti apa yang dianggap baik oleh kebanyakan orang. Wallahu ta'ala a'lam



www.salafus-shalih.blogspot.com

BARAKALLAHU LANA :)

Friday, April 1, 2011

Wanita..! Jagalah Auratmu...


"Hai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min semua hendaklah mereka melabuhkan jilbab-jilbab mereka atas (muka-muka) mereka. Yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam) supaya mereka tidak diganggu." (AL-AHZAB: 59)

Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi menerangkan "Sebahagian perempuan Jahiliah apabila keluar rumah, mereka suka menampakkan sebahagian kecantikannya, misalnya dada, leher dan rambut, sehingga mereka ini diganggu oleh laki-laki fasik (jahat) dan yang suka berzina, kemudian turunlah ayat di atas yang memerintahkan kepada orang-orang perempuan Islam untuk melabuhkan pakaiannya sehingga semua bahagian-bahagian tubuhnya yang boleh membawa fitnah itu tidak kelihatan. Dengan demikian secara zahirnya pula mereka itu akan dikenali sebagai wanita yang terpelihara (‘afifah) serta tidak mudah diganggu oleh orang-orang yang suka kejahatan atau orang-orang munafik.

Jadi jelasnya, bahawa ayat tersebut memberikan ‘illah (alasan) utama perintah ini adalah kerana bimbang wanita muslimah diganggu oleh orang-orang fasik dan menjadi perhatian orang-orang yang suka berzina. Bukanlah ketakutan yang timbul dari perempuan itu sendiri atau karena tidak percaya kepada mereka, sebagaimana anggapan sebahagian orang, tetapi ia adalah kerana sebahagian wanita yang suka menampakkan perhiasannya, berjalan dengan penuh lenggang lengguk dan bicaranya dibuat-buat manja, sering menarik perhatian nafsu lelaki dan menjadikannya sasaran orang-orang yang suka berzina. (Petikan dari kitab Al-Halal wal Haram fil Islam dengan sedikit pindaan)

Ayat ini juga jelas menunjukkan bahawa salah satu target utama menutup aurat yang diletakkan oleh Allah SWT adalah sebagai kaedah dan cara terbaik bagi mengelakkan wanita Islam dari diganggu dan disakiti.

KESILAPAN KERAP WANITA TENTANG AURAT

KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.

KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber‘T-Shirt' berlengan pendek.

KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya.

KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda'.

KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul/sanggul dan hujung rambutnya.

KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.

KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.

KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya.

KESALAHAN KESEMBILAN : Semua auratnya ditutup kecuali kakinya/lengannya dibiar tanpa sesuatu yang menutup.

"Hendaknya mereka itu melabuhkan tudungnya sampai ke dadanya, dan JANGANLAH KAMU MENDEDAHAKN AURAT DAN PERHIASAN KAMU KECUALI APA YANG TERZAHIR." (AN-NUR: 31)
Menurut Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi yang dimaksud perhiasan perempuan dalam ayat ialah,apa saja yang dipakai berhias dan untuk mempercantik tubuh, baik berbentuk ciptaan asli seperti wajah, rambut dan potongan tubuh, ataupun buatan seperti pakaian, perhiasan, make-up dan sebagainya.

Ibnu Abbas r.a, ia berkata dalam menafsirkan apa yang terzahir itu adalah : celak dan cincin.

Yang berpendapat seperti ini ialah sahabat Anas Bin Malik. Justeru, harus dilihat celak dan cincin wanita, bererti boleh dilihatnya juga kedua tempatnya pemakaiannya, iaitu muka dan kedua tapak tangan. Demikianlah apa yang ditegaskan oleh ulama Tabien seperti Said bin Jubair, 'Atha', Auza'i dan lain-lain.

Bagaimanapun Ummul Mukminin Aisyah r.a, Qatadah dan lain-lain menisbatkan gelang sebagai perhiasan yang boleh dilihat. Dengan demikian, maka tempat letak gelang iaitu di pergelangan tangan adalah dibolehkan jika tiada fitnah. Tetapi berkenaan batasnya dari pergelangan sampai ke siku, masih diperselisihkan. Seeloknya di jauhi dari mendedahkannya.

Menurut Syeikh Al-Qaradawi juga, ini tidak sama dengan make-up dan cat-cat yang biasa dipakai oleh perempuan-perempuan zaman sekarang untuk memakai gincu dan bedak merah di pipi serta kuku. Make-up ini semua termasuk berlebih-lebihan yang sangat tidak baik, yang tidak boleh dipakai kecuali di dalam rumah. Sebab perempuan-perempuan sekarang memakai itu semua di luar rumah, adalah untuk menarik perhatian laki-laki. Jadi jelas hukumnya adalah haram.

Namun, kiranya sesempurna mungkin seorang muslimah harus bersungguh-sungguh untuk menyembunyikan perhiasannya, termasuk wajahnya itu sendiri kalau mungkin, demi menjaga meluasnya kerusakan dan banyaknya kefasikan di zaman kita sekarang ini. Lebih-lebih kalau perempuan tersebut mempunyai paras yang cantik yang sangat dikawatirkan akan menimbulkan fitnah.
Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (RIWAYAT MUSLIM)

Mereka dikatakan berpakaian, karena memang mereka itu melilitkan pakaian pada tubuhnya, tetapi pada hakikatnya pakaiannya itu tidak berfungsi menutup aurat, karena itu mereka dikatakan telanjang, karena pakaiannya terlalu tipis sehingga dapat memperlihatkan kulit tubuh, seperti kebanyakan pakaian perempuan sekarang ini. (DR.YUSOF AL-QARDAWI)

‘Bukhtun' adalah salah satu macam daripada unta yang mempunyai kelasa (punuk) besar; rambut orang-orang perempuan seperti punuk unta tersebut karena rambutnya ditarik ke atas.

KESALAHAN KESEPULUH : Bertudung tetapi menaiki motor sambil menayangkan betis sepanjang jalan.

Diriwayatkan dalam sebuah Hadith :-

يرحم الله المتسرولات

Ertinya : Allah sentiasa merahmati para wanita yang memakai seluar panjang (di sebelah dalamnya)(Riwayat Al-‘Uqayli, Dar Qutni dari Abu Hurairah, Musannaf Abd Razak, no 5043; Kanzul Ummal, no 41245) .
enurut Imam Mujahid, hadith ini berlaku di satu ketika ada seorang wanita jatuh dari kenderaannya sehingga terselak kainnya di hadapan Nabi dan para sahabat, maka dengan segera Nabi SAW memalingkan wajahnya, maka para sahabat berkata dia (wanita itu) memakai seluar. Lalu sebagai respond Rasulllah SAW memuji dan menyebut hadith di atas. ( Al-Bayan wa At-Ta'rif, Ibn Hamzah al-Husyani, 3/ 252, no 1831)

KESALAHAN KESEBELAS : Bertudung dan sempurna penutupan aurat tubuhnya tetapi memanja-manjakan suaranya ketika berinteraksi dengan lelaki. Samada menyanyi mahupun bernasyid. Tiada dakwah yag sesuai buat wanita menerusi nyanyian kerana sesaat sahaj ia berada di atas pentas dengan pakaian canggihnya, seribu mata lelaki yang memandangnya..kita tidak tahu dimanakah mata lelaki itu memandang. Suaranya yang merdu juga membuatkan lelaki yang rosak hatinya akan dibuai nafsu, walaupun penasyid wanita itu sedang mendendangkan lagu ketuhanan.

Larangan ini datang dari Firman Allah SWT : "Janganlah perempuan-perempuan itu berlaku lemah dengan perkataannya, sebab akan menaruh harapan orang yang dalam hatinya ada penyakit." (AL-AHZAB: 32)



DON'T JUDGE A BOOK BY ITS COVER

Ungkapan ini kerap didengari. Kata-kata dari wanita yang tidak menutup aurat yang sering mendakwa bahawa hatinya baik dan suci walaupun ia berpakaian seksi serta mendedahkan aurat.

"Orang wanita bertudung pun banyak yang jahat hari ini, berzina, khalwat dan macam-macam lagi" Katanya memberi buah fikirannya.

"Malah, kami juga baik, kami tak kacau orang, tak mengumpat dan buat benda-benda tak elok" tambah wanita ini lagi.

Benarkah hujjah mereka?. Benarkah penampilan luaran tidak terpakai di dalam Islam ?. Ada juga yang sudah semakin ‘advance' hujahnya lantas berhujjah dengan sebuah maksud hadith Nabi yang sohih iaitu :

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu" (RIWAYAT MUSLIM)

Simpati bercampur kesal apabila mendengar bagaimana terdapat orang yang sewenangnya berhujjah dengan hadith untuk menyokong nafsunya. Hanya digunakan Islam dalam hal yang selari dengan kehendaknya sahaja.

"Seorang pekerja yang dijumpai oleh majikannya sedang bermain ‘game' semasa waktu kerjanya sedangkan dokumen yang dipinta si boss masih tidak disiapkan, lalu si majikan berkata: "Macam mana kamu nak cemerlang dalam kerja kalau begini sikap kamu"

Lalu jawab si pekerja : " Saya luaran je nampak main ‘game' boss, tapi hati saya ikhlas dan saya kerja dengan cemerlang"

Adakah anda rasa si boss boleh menerima cakap pekerjanya itu ?. Adakah Allah SWT boleh mengganggap hati seseorang itu suci dan baik dengan melanggar perintahNya ?

Hakikatnya, sesuatu untuk baik dan suci mestilah ditentukan mengikut neraca Allah dan RasulNya, bukannya neraca pemikiran kita semata-mata. Jika merujuk kepada neraca Islam, Nabi SAW pernah bersabda ertinya :

"Ketahuilah, bahawa di dalam diri anak Adam itu ada seketul daging, yang bila ianya baik maka baik seseorang itu, dan apabila buruk, buruklah amalan seseorang itu, ketahuilah, ia adalah hati" (Riwayat Muslim)

Berdasarkan hadith ini, menurut neraca Islam kebaikan hati seseorang boleh dilihat di peringkat pertamanya dari tindak tanduknya. Ertinya, bila tindakannya sentiasa menyalahi kehendak dan hukum yang diletakkan Islam, ia adalah tanda kekotoran hatinya. Jika tindakan luarannya pula bertepatan dengan kehendak Islam, maka adalah harus ianya dianggap baik pada peringkat pertama iaitu neraca luaran orang ramai, adapun baik di peringkat kedua adalah samada hatinya bertujuan kerana Allah ata selainnya seperti sekadar menunjuk-nunjuk sahaja.

Justeru, 'we can judge a book by its cover in certain cases' iaitu apabila perkara asas Islam dilanggar, maka sudah tentu ‘that cover is reflecting what's inside the heart of a person'.

c/p

BARAKALLAHU LANA :)